Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemanusiaan Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp MPU Aceh Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Projo PT PIM Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebgram Selebriti Senator Sinovac SMMPTN sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tol Aceh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR Vaksinasi Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Viral Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

BENTANG alam dan suasana perkampungan antara Provinsi Yala dan Narathiwat mirip sekali dengan suasana di Aceh. Hamparan sawah dan kebun karet terlihat dominan selama perjalanan. Sekolah atau madrasah di tepi jalan dipenuhi anak-anak berseragam sekolah. Yang paling khas adalah anak-anak perempuan berwajah Melayu atau campuran Melayu-Thailand semuanya berjilbab, sangat mirip dengan suasana di Aceh.
Berbicara tentang adanya kaitan antara Aceh dan Narathiwat di kawasan selatan Thailand, rasanya sulit dipercaya kalau di kawasan ini akan ditemui jejak-jejak Aceh karena berbagai alasan. Secara geografis, Aceh dan Thailand dipisahkan oleh Selat Malaka dan berhadapan langsung dengan Provinsi Satun, Trang, Krabi, Phuket, dan Phang Nga, dan tidak berbatasan dengan Narathiwat yang berhadapan dengan Teluk Thailand. Dugaan saya ternyata salah besar, sehari sebelumnya ketika bertemu dengan Wakil Rektor Universitas Fatoni (dulunya disebut Yala Islamic University), beliau mengatakan bahwa di dunia ini hanya ada tiga negeri Darussalam: Aceh Darussalam, Pattani Darussalam, dan Brunei Darussalam. Sebelum jatuh ke Thailand, Kerajaan Pattani Darussalam menguasai Provinsi Pattani, Yala, dan Narathiwat di bagian Thailand dan sebagian kawasan Kelantan dan Perlis di bagian Malaysia. Sekarang saya sadari, hubungan antara Aceh dan Narathiwat mungkin dimulai dari Kerajaan Aceh Darussalam dengan Kerajaan Pattani Darussalam dalam berbagai bentuk.
Kali ini saya sempatkan mengunjungi dua pesantren di Narathiwat, salah satunya Madrasah Ahmadiah Islamiah. Kata ‘Ahmadiah’ pada nama pesantren ini tak ada hubungannya dengan aliran Ahmadiah, melainkan diambil dari nama pendirinya yang bernama Ahmad. Masyarakat Islam di selatan Thailand lebih mengenal pesantren yang dipimpin Ustaz Muhammad Lutfi Haji Samin ini dengan sebutan ‘Pondok Sala Anak Ayam’. Pesantren ini menyimpan kitab kuno dalam jumlah cukup besar yang berasal dari Andalusia, Arab, Thailand, dan Indonesia. Sekitar 30% koleksi naskah kuno tersebut berasal dari Aceh dan sekitar 70% koleksinya berasal dari provinsi lainnya di Indonesia.  Di antara koleksi kuno tersebut terdapat Alquran tulisan tangan Syech Nuruddin Ar-Raniry yang ditulis selama lima tahun (1636-1641 Masehi). Terdapat juga beberapa Quran tulisan tangan lainnya dari Aceh di sini.
Selain Alquran, terdapat juga kitab-kitab fikih karangan ulama Aceh zaman dulu, seperti kitab Fiqih Sirat Al-Musatqim karangan Syech Nuruddin Ar-Ranir. Ustaz Muhammad Lutfi Haji Samin, sang pemimpin pesantren, memastikan kepada saya bahwa beliau memiliki sejumlah kitab dari Aceh lainnya yang belum dipajang (masih disimpan) di dalam gudang. Di antara koleksi naskah Aceh lainnya terdapat tiga buku pantun karangan Hamzah Fansyuri. Beliau katakan bahwa pada masa kejayaan Islam Pattani dan Aceh banyak sekali Quran dan kitab-kitab yang ditulis tangan oleh ulama-ulama dari kedua negeri, namun dari segi jumlah lebih banyak ditulis ulama-ulama dari Aceh. Tak heran kalau koleksi dari Aceh cukup signifikan jumlahnya di pesantren ini.
Kondisi sejumlah Alquran dan koleksi naskah kuno lainnya sangat memprihatinkan. Beberapa naskah kuno tersebut ada yang dalam kondisi rusak berat dan ada bagian yang sudah melekat satu sama lain.  Sebagai pesantren yang minim dana, restorasi semua naskah kuno yang mereka miliki adalah sebuah mimpi yang tak mungkin terwujud.  Jangankan untuk merestorasi, mengidentifikasi naskah saja tidak mungkin mereka lakukan karena tidak memiliki keahlian di bidang itu. Oleh karenanya, mereka berusaha mencari bantuan ke berbagai sumber agar naskah yang sangat berharga itu direstorasi. Alhamdulillah, Pemerintah Turki telah membantu untuk merestorasi enam Alquran dan naskah kuno, termasuk satu Alquran dari Aceh.
Pertanyaan besar yang masih mengganjal di kepala saya, bagaimana Alquran dan naskah kuno Aceh itu bisa sampai ke Narathiwat? Apakah para santri dari Narathiwat saat itu datang belajar ke Aceh dan membawa pulang Quran dan naskah kuno dari Aceh? Atau ulama-ulama dari Narathiwat bertemu ulama-ulama Aceh di Mekkah saat mereka belajar di sana dan menerima Alquran dari ulama Aceh lalu membawa pulang ke Narathiwat? Atau apakah para santri dari Aceh pada saat itu belajar ke Narathiwat dan meninggalkan Quran yang mereka bawa dari Aceh di Narathiwat? Masih banyak lagi pertanyaan yang dapat diajukan untuk menjawab bagaimana kejayaan peradaban Islam dari Aceh menyebar sampai ke selatan Thailand. Semua ini harus dilakukan melalui penelitian mendalam dan seyogianya oleh para peneliti dari Aceh, bukan peneliti Barat seperti selama ini.
Oleh karena itu, alangkah bijaksananya jika Pemerintah Aceh memberikan beasiswa kepada mahasiswa Aceh yang ingin melanjutkan S2-S3 dan tertarik meneliti kejayaaan Aceh masa lalu. Dengan demikian, akan lahir ahli mengenai Aceh dari tanah Aceh sendiri. Merekalah yang akan menggantikan posisi James T Siegel, Anthony Reid, Mark Durie, dan Lance Castle, di kancah internasional. Insya Allah. [email penulis: yyunardi@yahoo.com]
 
Dikutip: citizenreporterworld
loading...
Label:

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.