2022-04-24

Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemanusiaan Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp MPU Aceh Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Projo PT PIM Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebgram Selebriti Senator Sinovac SMMPTN sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tol Aceh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR Vaksinasi Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Viral Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA


Krueng Geukueh - P
engurus Yayasan Amil Zakat (YAZ) PT Pupuk Iskandar Muda (PIM) memberikan bantuan kepada santri yang melaksanakan kegiatan Ramadhan khususnya kegiatan Tahfidz Qur’an di dayah dan pesantren yang ada di lingkungan perusahaan.

“Bantuan ini merupakan kepedulian PT PIM untuk turut serta mendukung santriwan-santriwati dapat menghafal Al-Qur'an sehingga Alquran yang menjadi pedoman hidup manusia dapat terjaga dan terpelihara kemurniannya,” kata  Pengurus Yayasan Amil Zakat (YAZ) PT PIM, Saiful Rakjab, Jumat (29/4/2022).

Kemudian, VP PKBL & Humas, Nasrun menyebutkan, santunan untuk santri dan dewan guru ini berupa biaya menyambut hari raya Idul Fitri 1443 H sehingga dapat meringankan anak-anak santri dan dewan guru untuk kembali kerumah masing-masing masa liburan hari raya.

“Bantuan berupa uang tunai untuk 170 santri dan 70 dewan guru yang bernaung di dayah dan pesantren di lingkungan perusahaan,” ujar Nasrun

Dia menyebutkan, dayah dan pesantren dikunjungi selama Ramadhan dikhususkan Tahfidz Quran diantaranya Pesantren Syamsuddhuha Cot Murong, Pesantren Ar-Ratibi Paloh Igeuh, Pesantren Hidayatullah Cot Dua Blang Karieng, dan Masjid Bujang Salim.

“Dalam hal ini para pimpinan dayah mengucapkan terima kasih kepada manajemen PIM dan pengurus YAZ PIM atas bantuan yang diberikan kepada santri yang sedang melakukan Tahfidzul Qur'an,” ungkapnya.

Nasrun berharap, dengan bantuan ini kiranya dapat meringankan biaya santri untuk kembali ke kampung halaman masing-masing. “Kami berharap doa dari santri dan guru agar PT PIM terus berkembang sehingga terus memberikan bantuan kepada masyarakat,” sebutnya.

Ketua Remaja masjid Bujang Salim, Tgk Muhammad Iqbal menyampaikan terima kasih kepada manajemen PIM yang telah begitu banyak membantu kegiatan keagamaan khususnya di Masjid Bujang Salim Krueng Geukueh Kecamatan Dewantara, Aceh Utara.[tami]


Banda Aceh -
Satgas NIC Dittipidnarkoba Mabes Polri bekerja sama dengan Ditresnarkoba Polda Aceh serta Bea Cukai Aceh berhasil ungkap dan gagalkan penyelundupan narkotika jenis sabu jaringan internasiinal di Perairan Pantai Rinting, Kecamatan Leupung, Kabupaten Aceh Besar, Rabu (20/4).

Dirresnarkoba Polda Aceh Kombes Ruddi Setiawan menjelaskan, pengungkapan tersebut bermula dari adanya informasi masyarakat tentang rencana penyelundupan sabu dalam jumlah besar yang dikendalikan sindikat Timur Tengah dan melakukan pelangsiran dengan kapal nelayan sindikat Aceh.
Mengetahui hal itu, tim gabungan melakukan penyelidikan selama sebulan. Alhasil, petugas berhasil menangkap dua orang awak boat jenis oskadon di Perairan Pantai Rinting, Aceh Besar. Boat itu diketahui mengangkut 169 kg sabu.
“Setelah diinteregosi, keduanya mengaku baru saja menjemput sabu dari kapal induk dan rencana akan didaratkan di Pantai Riting,” ujar Ruddi, Rabu (27/4).
Setelah dilakukan pengembangan, kata Ruddi, tim gabungan kembali berhasil tujuh pelaku lainnya dengan peran yang berbeda, hingga total yang diamankan berjumlah sembilan orang.
“Total ada sembilan tersangka yang diamankan, yaitu AR (40) dan JF (42) yang merupakan tekong dan ABK penjemput sabu dari laut. Kemudian ZLF (33), MRN (24), BT (19), dan ZF (30) sebagai penjemput di darat. Selanjutnya MYK (39), SF (41), dan BD (48) sebagai pengendali darat jaringan Timur Tengah-Aceh,” ujar Ruddi.
Berdasarkan hasil analisa, sambungnya, sindikat ini dikendalikan oleh warga negara asing berinisial Mr. X berstatus DPO dan RS yang juga berstatus DPO.
Dari penangkapan itu juga turut diamankan barang bukti berupa satu unit boat oskadon, satu unit mobil pickup, 14 handphone, dan delapan karung berisi 169 kemasan plastik hitam berisi sabu seberat 169 kg.
Saat ini, tim gabungan bekerja sama dengan counterpart internasional masih melakukan pengembangan dan mencari DPO. []


Aceh Besar -
Tiga warga negara asing (WNA) yang terombang-ambing di perairan Kabupaten Aceh Jaya, dievakuasi.

Seorang WN Australia dan dua WN Afrika itu terombang-ambing setelah mesin kapal layar mereka rusak dan bocor. Akibatnya, mereka tidak bisa melanjutkan pelayaran.

"Ketiganya dievakuasi di perairan Pulau Raya. Kondisi ketiganya sehat, namun hanya sedikit panik," kata Ketua Satgas SAR Kabupaten Aceh Jaya Mirza Safrinadi, melansir Antara, Rabu (27/4/2022).

Evakuasi ketiga WNA itu melibatkan tim Satgas SAR Aceh Jaya, personel KPLP Calang serta Dinas Perhubungan Bagian Navigasi. Dari pengakuannya, kata Mirza, ketiganya sudah lama di Bali.

Evakuasi dilakukan menggunakan kapal motor nelayan dengan menarik kapal layar tersebut. Proses evakuasi sempat terhambat karena cuaca buruk.

"Ketiganya dibawa ke rumah sakit untuk pengecekan kesehatan," jelasnya.

Dari informasi yang diterima, setelah pemeriksaan kesehatan ketiganya dibawa kembali ke kapal, menunggu perbaikan kapal dan selanjutnya melanjutkan pelayaran.[]


StatusAceh.net -
Terlepas saat ini Aceh menjadi daerah yang identik dengan syariat Islamnya, namun dalam sejarahnya Aceh banyak melahirkan para tokoh perempuan yang mempunyai kontribusi besar, baik yang menjadi pemimpin maupun ulama Aceh, salah satunya adalah Tengku Fakinah.

Tengku Fakinah atau yang dikenal dengan nama Tengku Faki, lahir pada tahun 1856 M di kampung Lam Beunot, Mukim Lam Krak, VII Mukim Baet, Sagi XXII Mukim, Aceh Besar. Beliau merupakan putri Tengku Datuk atau dikenal dengan Tengku Asahan, yang merupakan pejabat pada masa pemerintahan Sultan Alaidin Muhammad Daud Syah (1823-1836 M). Sedangkan ibunya yang bernama Fathimah, merupakan putri dari pendiri dayah yaitu Tengku Cik Lam.

Sejak kecil, Tengku Fakinah dididik oleh orang tuanya untuk membaca Al-Qur’an dan menulis Arab, serta berbagai ilmu agama Islam. Selain itu, ibunya juga mengajarinya untuk menjahit, menenun, menyulam dan memasak. Sedangkan sang ayah mengajarinya tentang bahasa Arab, fikih, tasawuf, sejarah, tafsir dan hadis.

Pada tahun 1872 M, Tengku Fakinah dinikahkan dengan Tengku Ahmad atau Tengku Aneuk Glee, yang merupakan sosok ulama muda. Setelah menikah, mereka berdua sama-sama mengajar di Dayah Lam Pucok. Kehadiran Tengku Fakinah di Dayah, mempengaruhi para santri yang belajar di sana. Pada awalnya, hanya santri laki-laki, kemudian setelah Tengku Fakinah mengajar, banyak para perempuan juga yang ikut belajar.

Ketika ada tanda-tanda bahwa Belanda akan menyerang Indonesia khususnya Aceh, tepatnya tahun 1873 M. Sultan Alaiddin Mahmud Syah yang memimpin Aceh saat itu, mengantisipasi dengan mengajarkan para pelajar dan santri. Termasuk santri di Dayah Lam Pucuk dalam menggunakan senjata, serta digembleng agar siap bertempur melawan penjajah.

Pada 8 April 1873 M, terjadilah pertempuran antara pasukan Belanda dengan pasukan Aceh. Belanda yang sebelumnya ingin menguasai Aceh dengan cara damai gagal, kemudian menggunakan jalur peperangan. Dalam pertempuran tersebut, Tengku Ahmad yang merupakan suami Tengku Fakinah gugur dalam melawan Belanda. Tengku Fakinah kemudian menggantikan peran suaminya dengan membentuk barisan yang terdiri dari para anggota perempuan, untuk ikut berperang dan membantu peperangan melawan Belanda.

Setelah gagal mengusir Belanda dan Belanda berhasil menguasai Kutaraja atau kini bernama Banda Aceh. Tengku Fakinah kemudian membentuk pasukan sukarela yang bernama Sukey, untuk melanjutkan perlawanan. Pasukan perang yang bernama Sukey tersebut, terdiri dari empat batalion yang kemudian ditempatkan di beberapa benteng pertahanan.

Sebagaimana dijelaskan oleh Mulyono Atmosiswartoputro dalam bukunya Perempuan-Perempuan Pengukir Sejarah. Tengku Fakinah mengomandoi 4 benteng pertahanan yaitu Kuta Cot Weue, di Lam Diran yang semua anggotanya perempuan dan dipimpin langsung oleh Tengku Fakinah. Kuta Lam Sayun, yang didiami batalion yang dipimpin oleh Tengku Muhammad Salah. Kuta Cot Bakgarot, yang dipimpin oleh Tengku Leupeung (paman Tengku Fakinah). Kuta Bakbalee, yang dipimpin oleh Habib Abdurrahman atau Habib Long. Yang mana keempat benteng pertahanan tersebut, semuanya berada di bawah komando Tengku Fakinah.

Setelah dua tahun menjadi janda karena suaminya meninggal, Tengku Fakinah kemudian dijodohkan dengan Tengku Nyak Badai dari Pidie. Perjodohan tersebut dimaksudkan supaya tidak terjadi fitnah, karena Tengku Fakinah merupakan satu-satunya panglima perang perempuan dan sering bermusyawarah dengan kaum laki laki. ulama aceh

Setelah pernikahan keduanya, Tengku Fakinah kembali mengobarkan perang mengusir Belanda. Tepatnya pada tahun 1893 M dan 1895 M, terjadi perang melawan Belanda yang mengakibatkan banyak korban berjatuhan. Di antaranya adalah Habib Abdurrahman, Tengku Mat Saleh dan Tengku Daud. Tahun 1896 M, suami Tengku Fakinah meninggal karena serangan yang dilakukan oleh Belanda yang dipimpin oleh Colonel J. W. Stempoort.

Setelah kembali menjadi janda yang kedua kalinya, Tengku Fakinah tetap berjuang melawan dan mengusir penjajah. Salah satu jasanya, selain perang melawan penjajah adalah menyadarkan Tengku Umar yang merupakan suami Cut Nyak Dhien, yang lebih mendukung Belanda, supaya kembali melawan Belanda dan mengusirnya dari Aceh dan Nusantara.

Dalam perjuangannya mengusir Belanda dari Aceh, Tengku Fakinah sering berpindah-pindah karena tempat-tempat persembunyiannya sering diketahui, bahkan dihancurkan oleh Belanda. Sejak itulah, Tengku Fakinah tidak membuat benteng pertahanan (kuta) lagi dan lebih banyak bergerilya dengan para bawahannya, seperti Pocut Lam Gugob, Pocut Awan dan para kaum perempuan.

Setelah tidak menjadi panglima, Tengku Fakinah tetap aktif berjuang. Kali ini beliau kembali membangun pesantrennya yang ada di Lam Krak, yang telah dihancurkan oleh Belanda. Pembangunan pesantren yang dilakukan oleh Tengku Fakinah mendapat sambutan dari masyarakat luas, bahkan banyak yang mengeluarkan sedekah untuk membantu pembangunan pesantren Tengku Fakinah. Pesantren yang dibangun, kemudian juga banyak menjadi tujuan para pencari ilmu dari Aceh Besar, Pidie, Aceh Timur, Samalanga. ulama Aceh

Setelah pesantrennya berjalan dengan lancar, Tengku Fakinah kemudian mempunyai keinginan untuk menunaikan ibadah haji. Namun, sebelum melaksanakan ibadah haji Tengku Fakinah kembali menikah untuk yang ketiga kalinya yaitu dengan Tengku Ibrahim. Pada tahun 1915 M, Tengku Fakinah berangkat ke Haramain untuk melaksanakan haji. Dan setelah selesai haji, mereka berdua tetap berada di Mekkah untuk kembali menuntut ilmu kepada para ulama besar Mekkah dan Madinah pada waktu itu. Akan tetapi, pada tahun 1918 M Tengku Ibrahim yang merupakan suami Tengku Fakinah meninggal dunia di Mekkah.

Selama di Mekkah, Tengku Fakinah banyak bertemu dengan para pemimpin Islam dari Mesir, Afrika Utara dan lainnya. Dari pertemuannya dengan para tokoh-tokoh tersebut, beliau mempunyai pandangan bahwasanya melawan sebuah penjajahan tidak hanya cukup dengan senjata saja, tetapi juga harus dilengkapi dengan ilmu pengetahuan.

Tengku Fakinah adalah sosok pejuang yang tidak hanya berdiam diri di satu tempat. Namun, beliau juga sering berkeliling ke berbagai wilayah yang ada di Aceh besar untuk melakukan koordinasi kepada masyarakat dan para tokoh, untuk mengumpulkan bantuan yang kemudian disalurkan untuk perang melawan penjajah.

Selain dikenal sebagai seorang panglima perang, pejuang dan seorang pemimpin rakyat. Tengku Fakinah juga seorang perempuan yang menjadi ulama Aceh dan memimpin sebuah dayah. Selain itu, beliau juga mempunyai peran besar dalam pembaharuan pendidikan Islam di Aceh pada waktu. Beliau meninggal pada 3 Oktober 1933 M di Lam Krak. [islami.co]


Lhokseumawe– PT Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut segera melalukan penanganan pada rembesan minyak yang terjadi pada Kapal MT Aerosea Catalina yang terjadi pada Minggu (24/04). Hingga saat ini, penanganan masih berlangsung dilakukan.

Taufikurachman menjelaskan kejadian bermula saat ditemukan adanya minyak yang berada pada bagian lambung kapal MT Aerosea Catalina. Rembesan minyak berasal dari Sea Chest kapal MT Aerosea Catalina yang menyalurkan minyak ke IT Lhokseumawe

"Penanganan segera yang dilakukan oleh Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut adalah menetralisir rembesan minyak dengan Oil Spill Dispersant (OSD), menggunakan sorbent pad untuk sisa film serap, dan menyebarkan oil boom agar minyak tidak menyebar luas," terang Taufikurachman.

Selain itu, penanganan yang dilakukan adalah dengan segera melakukan identidikasi dan pemeriksaan area Pump Room kapal, serta penyebaran oil dispersant di area lambung kapal dan oil sorbent.

"Hingga saat ini, kondisi minyak di perairan sudah semakin sedikit dengan kondisi oil boom sudah dipersempit, minyak campur air yang terangkut sudah 4 IBC kapasitas 1 Ton. Penanganan akan terus dilakukan hingga kondisi sudah seperti sedia kala," jelas Taufikurachman.*


LHOKSEUMAWE - Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis bio solar tumpah di laut kawasan pesisir Pantai Hagu, Kecamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe, Minggu (25/4/2022).

Informasi yang dihimpun Minggu pagi sedang berlangsungnya pembongkaran bbm bio solar dari Kapal. Katup pipa kapal pengangkut minyak yang bersandar di Pelabuhan Depot Pertamina, Kota Lhokseumawe bocor, mencemari laut setempat.

Warga pun mulai mencium aroma bio solar, semakin lama pun semakin menyegat.

Hingga tim Pertamina pun berupaya melokalisir tumpahan solar, agar tidak menyebar.

Kepala Depot Pertamina Lhokseumawe Feri Safarudin mengatakan, pihak sedang melokalisir area yang tercecer solar di perairan pesisir pantai.

Tumpahan bio solar terjadi setelah selesainya proses pembongkaran dari kapal pengangkut ke Depot Pertamina. "Hasil penyelidikan awal, bio solar tumpah dari pulp kapal," katanya.

Tim sudah kita kerahkan untuk mengecek penyebab terjadinya kebocoran minyak pada kapal pengangkut tersebut.

Dugaan, kebocoran tersebut terjadi akibat katup yang mengalirkan minyak tidak bekerja secara optimal, sehingga mengakibatkan sebagian kargo kapal lepas ke laut.

"Kami juga sudah memberikan garis polisi di lokasi kebocoran agar warga tidak masuk ke lokasi tersebut karena berbahaya bagi masyarakat dan juga ekosistem laut," kata Feri Safarudin. []

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.