Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Khanza Talita Ulfa (5) trenyuh mendengar cerita tentang penderitaan warga Palestina yang dijajah Israel. Dia ingin membantu, tapi hanya punya celengan haji. (ANTARANEWS/Muhammad Said)
Banda Aceh - Seorang gadis cilik bernama Khanza Talita Ulfa (5), tergerak hatinya untuk menyumbangkan seluruh isi celengan haji miliknya agar dipergunakan bagi masyarakat Palestina.

Seperti diberitakan Antara, Khanza trenyuh setelah mendengar tausiah Syekh Ibrahim As-Sumairi di Masjid Jamik Lamno, Aceh Jaya, Sabtu (11/5).

Fitriyanti (38), ibu kandung Khanza, menyatakan niat anaknya untuk berhaji mulai tumbuh kala melihat orang-orang yang baru pulang dari tanah suci. Lantas, Khanza meminta ibunya supaya dibelikan celengan agar bisa menyisihkan uang jajan sebagai tabungan haji.

Tapi niat awal itu berubah, ketika mendengar pertanyaaan ibunya. "Siapa yang ingin bersedekah bagi Palestina," kata itu terlontar setelah Fitriyanti mendapat pengumuman bahwa Aksi Cepat Tanggap (ACT) Aceh mendatangkan seorang syekh asal Palestina ke Masjid Jamik Lamno menyampaikan tausiah bertema Palestina.

Kepada anak-anaknya, ibu Khanza ini menjelaskan bahwa kondisi Palestina sedang dalam kesulitan, dan membutuhkan bantuan karena dibombardir Israel. Anak-anak di Palestina banyak yang sudah tidak memiliki ayah dan ibu lagi, kehilangan tempat tinggal, dan tidak ada makanan untuk dimakan.

Tawaran menyumbang untuk Palestina itu pun langsung disanggupi Khanza. "Ma, adek ga punya apa-apa. Cuma punya celengan," tutur Khanza usai mendengar pertanyaan sang ibu.

"Boleh, kalau adek mau kasih celengannya. Tapi nanti kalau adek kasih tidak ada lagi uang di celeng adek," kisah ibunya dengan maksud memberi pengertian terlebih dahulu.

"Tidak apa-apa, ma. Berikan saja celengan adek. Mereka (rakyat Palestina) kan sudah tidak punya apa-apa lagi, udah enggak ada ayah lagi," kata Khanza ditirukan ibunya.

Fitriyanti menuturkan, Khanza memang dikenal sebagai anak suka berbagi. Ia sering berbagi dengan teman-temannya. Ketika malam hari menjelang tidur, anaknya sering diceritakan mengenai orang-orang yang akan masuk surga dan neraka.

"Sehingga ketika mendapat kabar tentang kondisi Palestina, hatinya tergerak untuk membantu agar menjadi amal kebaikan," ujarnya.

Beberapa saat setelah Syekh Ibrahim menyampaikan tausiahnya, Khanza pun diperkenankan bertemu langsung dengan syekh untuk memberikan celengannya, dan berfoto bersama.

Kehadiran Syekh Ibrahim ke Masjid Jamik Lamno merupakan bagian dari serangkaian penggalangan dana kemanusiaan selama Ramadhan yang dilaksanakan oleh ACT, dan dibantu MRI setempat.

"Ya, mungkin uang dalam celengan Khanza tidak seberapa. Namanya juga anak-anak. Tapi mudah-mudahan penderitaan rakyat Palestina dapat berakhir," ungkap Fitriyanti.

Syekh Ibrahim dalam tausiahnya berharap dari Aceh, suatu saat nanti lahir pejuang yang bisa menyelamatkan Palestina. "Di Palestina terdapat Masjidil Aqsa yang merupakan kiblat pertama kaum muslim. Masjidil Aqsha adalah milik umat Islam," terangnya.

Ia turut merasa terharu melihat antusiasme masyarakat di Aceh yang mendukung agar Palestina terbebas dari kekejian zionis Israel. Sikap pemerintah Indonesia dengan Israel pun diketahui tidak terlalu akur menyusul penjajahan yang dilakukan Israel terhadap Palestina. | ANTARA
loading...

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.