Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

BANDA ACEH- Sebanyak 22 orang nelayan asal Aceh Timur tidak termasuk kapten kapal Zulfadhli (34) yang tergabung dalam ABK KM Troya tadi pagi, Senin (15/4/2019) tiba di Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM).

Kepulangan para ABK ini diantar langsung oleh pihak Kementrian Luar Negeri untuk Myanmar yang disambut oleh Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah bersama Dinas Sosial Aceh, Dinas Kelautan, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan, serta Panglima Laot Aceh.

Usai serah terima dari pihak Kementerian Luar Negeri ke Pemerintah Aceh, para nelayan dibawa ke kantor Dinas Sosial Aceh guna disuguhi makan siang sebelum diantar ke Aceh Timur oleh pihak Dinsos Aceh.

Sekretaris Dinas Sosial Aceh Devi Riansyah, AKS, MS.i dalam sambutannya di hadapan para nelayan mengungkapkan, semua pihak harus bersyukur atas keberhasilan pemerintah Aceh dalam memulangkan 22 nelayan yang ditanggkap oleh angkatan laut Myanmar 2 bulan lalu karena terlibat illegal ihising.

“Alhamdulilah, bapak-bapak sudah tiba kembali ke Aceh, yang Insya Allah hari ini juga akan dipulangkan ke Aceh Timur setelah makan siang,” ujar Devi yang turut didampingi oleh Kabid Linjamsos, Yusri,S.Sos.

Dalam kesempatan tersebut juga, sehari setelah beredar kabar bahwa sebanyak 23 nelayan asal Aceh Timur ditangkap di Myanmar, Kepala Dinasa Sosial Aceh Drs. Alhudri,MM langsung melakukan komunikasi dengan Kadubes RI untuk Myanmar guna membicarakan nasib para nelayan asal Aceh Timur.

“Alhamdulillah, hari ini kita telah melihat sendiri keberhasilan (memulangkan nelayan) yang diupayakan oleh Dinsos Aceh beberapa waktu lalu,” ujar Devi.

Kedepan kata dia, para nelayan Aceh akan dibekali pengetahuan tentang tatacara melaut yang benar tanpa melanggar sejumlah aturan yang ada dan batas wilayah negara.

“Oleh dinas terkait, para nelayan akan dibekali pengetahuan dan alat navigasi yang memadai, dengan harapan tidak akan terulang lagi kejadian yang sama,” sambung Devi Riansyah.

Terimakasih Pemerintah Aceh

Salah satu ABK KM Troya Darwinsyah mewakili seluruh ABK lainnya mengucapkan terimakasih kepada Pemerintah Aceh dan Dinas Sosial Aceh yang telah mengupayakan pemulangan mereka sehingga bisa tiba dan bertemu kembali bersama keluarga di Aceh Timur.

“Terimakasih kami kepada pemerintah Aceh dan jajarannya yang telah bekerja keras dalam mengupayakan pelepasan kami dari penjara negara Myanmar, sehingga kami bisa tiba kembali di Aceh,” katanya.

Darwinsyah menceritakan, saat sesaat sebelum ditangkapnya mereka oleh pihak angkatan laut Myanmar, dia bersama kawan-kawan lainnya sedang memancing ikan, tiba-tiba datang angkatan laut Myanmar yang kemudian Darwin bersama rekan diperintahkan naik ke kapal milik tentara Myanmar yang kemudian kedua tangan mereka diikat.

Saat dalam penjara Myanmar, para ABK yang berjumlah 22 orang plus 1 orang Kapten Kapal diperlakukan dengan baik dan manusiawi.

“Kami tidak pernah dipukul, makanan juga disuguhkan sesuai dengan makanan para tahanan lainnya,” tutup Darwinsyah mengakhiri wawancara.[Rill]
loading...
Label: ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.