Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

REVOLUSI sejatinya adalah perubahan mendasar dalam kekuasaan atau struktur organisasi yang berlangsung selama periode waktu relatif singkat. Sebagian besar istilah revolusi merujuk pada perubahan politik.

Revolusi telah terjadi sepanjang sejarah manusia dan sangat bervariasi dalam hal metode, durasi dan ideologi yang memotivasi. Berikut 10 gerakan revolusi paling berpengaruh di dunia.

1. Revolusi Prancis (1789–1799)


Revolusi Perancis adalah periode sosial radikal dan pergolakan politik yang memiliki dampak besar terhadap sejarah Prancis dan lebih luas lagi terhadap Eropa secara keseluruhan. Monarki absolut yang telah berabad-abad memerintah Prancis runtuh dalam waktu tiga tahun.

Rakyat Prancis mengalami transformasi sosial politik epik; feodalisme, aristokrasi, dan monarki mutlak diruntuhkan oleh kelompok politik radikal sayap kiri. Ide-ide lama yang berhubungan dengan tradisi dan hierarki monarki, aristokrat, dan Gereja Katolik digulingkan dan digantikan prinsip-prinsip baru; Liberte, Egalite dan Fraternite (kebebasan, persamaan, dan persaudaraan).

2. Revolusi Amerika (1775-1783)


Revolusi Amerika merupakan perang kemerdekaan Amerika Serikat (AS) melawan Kerajaan Britania Raya. Revolusi ini perlahan menjadi perang global bukan hanya antara Britania Raya dengan AS saja melainkan peperangan yang melibatkan Prancis, Belanda, dan Spanyol.

Perang ini kemudian dimenangkan oleh AS dengan bantuan Prancis. Perang ini merupakan akibat dari Revolusi Amerika Serikat.

Para kolonis bangkit karena Undang-Undang Stempel 1765 yang dikeluarkan Parlemen Britania Raya tidak konstitusional. Parlemen Britania menegaskan bahwa mereka punya hak untuk memberlakukan pajak pada para kolonis.

3. Revolusi Iran (1978-1979)


Revolusi Iran (juga dikenal dengan sebutan Revolusi Islam) merupakan revolusi yang mengubah Iran dari Monarki di bawah Shah Mohammad Reza Pahlavi menjadi Republik Islam Iran yang dipimpin oleh Ayatullah Agung Ruhollah Khomeini, pemimpin revolusi dan pendiri dari Republik Islam. Revolusi Iran juga sering disebut pula sebagai revolusi terbesar ketiga dalam sejarah setelah Revolusi Prancis dan Revolusi Bolshevik di Rusia. Rezim kerajaan Iran di bawah Shah runtuh pada 11 Februari 1979, ketika gerilyawan dan pasukan pemberontak turun ke jalan.Melalui referendum nasional, Iran menjadi Republik Islam pada 1 April 1979.

4. Revolusi/Pemberontakan Taiping (1850-1864)


Suatu pemberontakan besar atau perang saudara di China yang berlangsung dari 1850-1864, di mana merupakan pertarungan antara Dinasti Qing (dipimpin Suku Manchu) dan gerakan mileniarisme Kristen (Kerajaan Surgawi Perdamaian). Pemberontakan Taiping merupakan peperangan tersebut di China sejak penaklukan Qing pada 1644.

Pemberontakan ini dipandang sebagai salah satu perang paling berdarah dalam sejarah manusia abad ke-19 dengan memakan korban meninggal antara 20 juta-70 juta orang, serta jutaan lainnya tergusur dari kediamannya.

5. Revolusi China (1911-1912)


Revolusi China 1911 adalah revolusi yang berhasil menggulingkan dinasti kekaisaran terakhir China (Dinasti Qing) dan berdirinya Republik China pimpinan Dr. Sun Yat Sen. Sun Yat Sen merupakan tokoh revolusioner yang memiliki cita-cita idealis menasionalisasikan demokrasi untuk masa depan China.

Langkah Sun Yat Sen mempengaruhi masyarakat China membuahkan hasil dengan terbentuknya organisasi revolusioner China di Amerika Serikat. Terjadi penyerangan pertama ke Dinasti Qing dan kemudian berhasil menumbangkan kekuasaan Dinasti Qing dan menjadikan Sun Yat Sen sebagai Presiden pertama Republik China.

6. Revolusi Turki Muda (1908)


Revolusi Turki Muda (Juli 1908) di Kesultanan Utsmaniyah (Kekaisaran Ottoman) merupakan restorasi konstitusi Utsmaniyah tahun 1876 dan menghantar suatu politik multipartai dalam sistem pemilihan umum dua tahap (UU pemilihan umum) di bawah parlemen Utsmaniyah oleh gerakan Turki Muda.

Tiga dekade sebelumnya, pada 1876, Sultan Abdul Hamid II mendirikan monarki konstitusional, Era Konstitusional Pertama yang hanya bertahan selama dua tahun sebelum ditangguhkan. Pada 24 Juli 1908, Sultan Hamid II menyerah dan mengumumkan restorasi yang melahirkan Era Konstitusional Kedua.

7. Revolusi Agung (1688–1689)


Revolusi Agung dinamakan juga Revolusi 1688, adalah penggulingan Raja James II dari Inggris (James VII dari Skotlandia) oleh sebuah perserikatan anggota parlemen Inggris dengan stadtholder Belanda William III. Invasi sukses William terhadap Inggris dengan armada dan tentara Belanda menyebabkan naiknya dia atas takhta Inggris sebagai William III dari Inggris bersama istrinya Mary II dari Inggris, putri James, dalam hubungannya dengan dokumentasi Rancangan Undang-Undang Hak 1689.

Kebijakan Raja James mengenai toleransi beragama setelah 1685 menghadapi penentangan oleh kalangan politik terkemuka, yang terganggu dengan agama Katolik raja dan hubungan dekatnya dengan Prancis. Krisis yang dihadapai raja mencapai puncaknya pada 1688, dengan kelahiran putra raja, James Francis Edward Sruart.

8. REVOLUSI OKTOBER (1917)


Revolusi Bolshevik atau dikenal juga dengan Revolusi Oktober adalah revolusi yang dilakukan kaum komunis Rusia di bawah pimpinan Vladimir Lenin. Setelah merebut kekuasaan di Petrograd, ibu kota Rusia kala itu, mereka menggulingkan pemerintahan nasionalis di bawah pimpinan Alexander Kerensky yang mulai memerintah sejak Februari.

Pemerintahan ini diangkat setelah Tsar Nikolas II yang turun takhta karena dianggap tak kompeten. Dengan Revolusi Oktober ini, abad ke-20 memasuki era pertama komunis.

9. Revolusi Kuba (1953-1959)


Revolusi Kuba merupakan pemberontakan bersenjata yang berujung pada kejatuhan diktator Fulgensio Batista pada 1 Januari 1959 oleh gerakan yang dinamakan Movimiento 26 de Julio pimpinan Fidel Castro. Pada 1944, Batista menjadi Presiden Kuba menggantikan Gerardo Machado.

Pada 1952, ia kembali mendapatkan kekuasaan setelah melancarkan kudeta. Penentangan mulai terjadi, salah satunya dari pimpinan terpenting gerakan anti-Batista, seorang pengacara bernama Fidel Castro dan Santiago de Cuba. Gerakan yang dipelopori Castro dan dibantu tokoh Revolusioner Che Guevara berujung pada meletusnnya Revolusi Kuba dan berakhirnya kekuasaan Batista. | Sindonews

loading...
Label:

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.