Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama USA Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Terjaring razia, R yang tengah hamil 9 bulan berupaya menutupi wajah cantiknya. (Banjarmasinpost.co.id/Ahmad Rizki Abdul Gani)
Banjarmasin - Miris, mungkin kata itulah yang cocok mewakili sikap terhadap wanita R (33) yang tengah berbadan dua.

Ia diduga menggeluti pekerjaan sebagai PSK (perempuan seks komersil) untuk memenuhi kebutuhannya.

Perempuan berkulit putih itu justru menghalalkan segala cara demi mengais rupiah.

Bagaimana tidak, kendati sedang berbadan dua atau mengandung darah dagingnya, ia tetap menggeluti perkerjaanya itu.

Saat menunggu pelanggannya, R mengenakan pakaian seksi meski tonjolan perutnya yang sedang mengandung tetap tak mampu ditutupinya.

R pun berduduk santai di atas motornya demi menanti kedatangan pria hidung belang.

Mirisnya lagi, R sedang hamil besar, bahkan usia kehamilannya sudah sembilan bulan.

Seharusnya dia menetap dirumahnya menanti kelahiran bayinya yang tinggal menghitung hari.

Namun nasib apes dialami wanita R pada Kamis (23/1/2020) dini hari tadi.

Pasalnya, bukan pria hidung belang yang menyamparinya saat itu.

Justru kehadiran petugas Satpol PP Kota Banjarmasin yang mendekati Wanita cantik itu.

R pun tidak bisa berkutik saat didekati dan diamankan petugas.

Ia yang juga dalam keadaan berbadan dua, sempat dituntun petugas saat menuruni dan menaiki sepeda motor Satpol PP Kota Banjarmasin.

Saat ditanya mengenai keberadaannya di depan Gerbang Pasar Sudimampir, perempuan berpakaian putih itu hanya membisu seribu bahasa.

Meskipun ia tidak menepis kondisinya saat ini memang sedang hamil.

Bahkan usia kandungannya kini sekitar sembilan bulan.

Namun, R menampik jika keberadaannya di tempat tersebut dianggap sering.

" Tidak," timpalnya kepada petugas ketika disinggung terkait kebiasaan nongkrong di depan Gerbang Pasar Sudimampir tersebut.

Ya, R sendiri adalah satu dari sekitar 10 PSK yang berhasil terjaring anggota Satpol PP Kota Banjarmasin pada kegiatan razia, Kamis dini hari tadi.

Saat razia, Petugas menyisir sejumlah titik di kota Banjarmasin.

Anggota Satpol PP tidak hanya di depan gerbang Pasar Sudimampir saja, melainkan petugas juga menjaring perempuan diduga PSK lainnya di lorong-lorong pasar.

Saat 10 PSK tersebut diciduk petugas, alasan mereka pun beragam.

Seperti seorang perempuan berpakaian seksi berbalut jaket cokelat berinisial S.

Bahkan, wanita S sempat menolak dibawa petugas saat disampari di dekat sebuah hotel Jalan Hasanudin.

Ia menolak lantaran mengaku bukan PSK dan hanya ingin mencari makan pada dini hari itu.

Sedangkan petugas yang mendengar alasan S tersebut tidak begitu saja percaya.

Mereka tetap membawa perempuan yang memakai rok sepaha tersebut ke dalam truk untuk menjalani pendataan.

Masih dalam kegiatan razia praktik prostitusi, penyisiran petugas kembali berlanjut ke lokasi lainnya.

Adapun lokasi-lokasi yang menjadi penyisiran petugas saat itu meliputi kawasan Pasar Sudirman, Pasar Lima, Jalan Lambung Mangkurat atau lorong samping Kantor DPRD Provinsi Kalsel hingga Kayutangi.

Sedangkan kawasan Pasar Lima meski pada patroli pertama petugas tidak menemui target sasaran, namun tidak pada penyisiran selanjutnya.

Mereka selain mengamankan seorang perempuan paruh baya diduga sebagai PSK, juga menemui seorang perempuan remaja.

Namun si gadis berbadan mungil itu justru melarikan diri saat ingin diamankan anggota Satpol PP.

Aksi kejar-kejaran oleh petugas pun tak terelakkan terhadap remaja tersebut.

Si gadis itu lari melewati sebuah lorong di pasar lima, hingga jejaknya pun menghilang dari kejaran petugas.

Perempuan itu tergolong lihai menghindari kejaran petugas.

Pasalnya, saat diujung jalan, perempuan itu justru menceburkan diri ke sungai.

Ia yang sempat berenang ke tengah lalu kemudian ke pinggir, kemudian ditinggalkan petugas.

Sementara Komandan Pleton I Satpol PP Banjarmasin, Rizkan Wahyudin tidak menepis kegiatan razia yang dipimpinnya dini hari itu guna menertibkan praktik prostitusi jalanan.

Menyasar sejumlah titik di kota Banjarmasin, adapun lokasi-lokasi itu yang dianggap menjadi tempat mangkal PSK tersebut diantaranya Jalan Hasanudin HM, Pasar Sudimampir, Pasar Lima dan Pangeran Samudra.

" Iya, untuk personel yang dikerahkan sendiri pada penyisiran dini hari tadi yakni sebanyak 120 orang.

"Sedangkan hasilnya kami mengamankan 9 PSK dan 1 orang waria," jelasnya.

Selain itu, Rizkan juga tidak menepis ada yang berbeda pada giat serupa dibanding dini hari sebelumnya.

Pada Kamis tadi, pihaknya juga sempat mengamankan seorang perempuan diduga PSK sedang dalam kondisi hamil besar.

Namun lantaran yang bersangkutan tetap terindikasi melanggar peraturan daerah, sehingga tidak ada pilihan pihaknya pun harus menggelandang perempuan itu.

"Iya untuk PSK yang dijaring malam ini merupakan wajah baru semua".

"Mereka sementara kami amankan untuk menjalani pendataan".

"Selanjutnya, bila sudah selesai akan kami serahkan ke rumah singgah Dinsos untuk menjalani pembinaan," tutupnya. (banjarmasinpost.co.id)
loading...
Label: ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.