Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Penemuan makam kuno di Aceh.
Banda Aceh - Masyarakat Peduli Sejarah (Mapesa) Aceh menemukan makam kuno yang diduga merupakan tokoh bangsawan keturunan Arab. Makam tersebut ditemukan di Kampung Pande, Kecamatan Kutaraja, Banda Aceh, kondisi nisannya sangat memprihatinkan.

Makam tersebut tidak jauh dari lokasi tempat pembuangan akhir (TPA) dan pembuangan tinja, hanya terpaut sekitar 100 meter. Aliran air dari TPA itu juga menenggelamkan ratusan makam kerajaan dan ulama pada masa kerajaan Aceh Darussalam.

Makam bangsawan keturunan Arab itu diyakini sebagai wanita keturunan Arab dari Kabilah Kinanah, yang diberi gelar Tun di zaman kerajaan Aceh Darussalam. Gelar itu menandakan seorang berdarah bangsawan yang hidup pada tahun 1.500.

Pada nisan kubur wanita ini tidak disebutkan tarikh wafat, namun dari bentuk nisan serta pola kaligrafi yang digunakan, tampak mirip dengan nisan sang Faqih dari Jazirah Arab yaitu Faqih Al-Farnawi.

“Maka dapat saja diberi perkiraan bahwa Tun Rahmatullah Ad-Du'aliy telah hidup dan meninggal dunia dalam abad ke-10 hijriah (ke-16 masehi),” kata ketua Mapesa Mizuar Fuadi kepada VIVA, Kamis 14 Februari 2019.

Dari hasil penelitian Mapesa, pemilik makam tersebut merupakan pejuang yang cukup disegani Portugis, dia ikut berperang bersama Kerajaan Aceh pada zaman itu di bawah kesultanan Sultan Ali Mughayat Syah, bersama bangsawan Arab lainnya. Di lokasi ditemukannya makam, juga terdapat beberapa nisan lainnya dengan bentuk dan ukiran kaligrafi yang hampir sama.

Penemuan ini menandakan bahwa Kampung Pande salah satu wilayah yang begitu kaya nilai sejarahnya. Ada ratusan makam kerajaan dan ulama yang terbentang sepanjang Kampung Pande hingga pesisir Kampung Jawa, Kecamatan Kutaradja.

Mizuar menyebutkan, dari catatan biografi Kampung Pande, lokasi itu dulunya kawasan elit. Selain makam, juga banyak ditemukan dirham, koin, pondasi istana dan Masjid Darul Makmur dibangun pada masa Sultan Johan Syah, Makam Syahbandar Mu'tabar Khan 12 Hijriah, Syeikh Jamaluddin As Samarqandi dari Samarkand Asia Tengah hingga artefak sejarah lainnya.

“Dari makam wanita itu telah dipastikan kepentingan Kampung Pande dan sekitarnya sebagai kawasan kota Islam kuno yang menduduki peringkat atas dalam Tarikh Islam di Asia Tenggara,” ujarnya.

Namun, lokasi ditemukannya makam bangsawan Arab tersebut tidak dibarengi dengan fasilitas yang ada. Masih banyak makam yang terserak tertimbun lumpur tanpa adanya pemugaran yang dilakukan. Menurutnya, Kampung Pande memiliki nilai jual yang tinggi jika dikelola menjadi tempat wisata sejarah.

Keberadaan TPA dan tempat pembuangan tinja di lokasi itu, Lanjut Mizuar sangat bertolak belakang dengan keinginan Pemerintah Kota Banda Aceh. Khususnya yang hendak menggenjot wisata berbasis Islami, budaya, sejarah bahkan wisata ziarah.

“Banda Aceh juga dijuluki sebagai kota Pusaka, tapi ini sangat kontradiksi dengan apa yang terjadi, khususnya di Kampung Pande,” ujarnya.

Apalagi, pembangunan instalasi pembuangan akhir limbah (Ipal) yang sempat ditolak masyarakat, karena ditemukan makam raja di bawahnya masih berdiri dan belum dipindah. Menambah derita nisan-nisan yang diyakini masih banyak di kawasan tanah tersebut akan tercemar.

“Informasi yang kami dapatkan pembangunan itu (Ipal) mau dilanjutkan,” ucapnya.

Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman mengaku terus melakukan pemugaran terhadap makam yang berada di Kampung Pande setiap tahunnya. Hal ini menjadi misi Kota Banda Aceh yang ingin mewujudkan objek wisata mulai dari wisata religi, budaya, kuliner hingga ziarah.

“Pemugaran itu terus kita lakukan, kita menghargai orang terdahulu kita, jadi kita benahi dan kita perbaiki,” kata Aminullah usai meresmikan infrastruktur di Desa Lhoong, Banda Aceh, Kamis 14 Februari 2019.

Pemugaran itu dilakukan bertahap. Menurutnya, banyak makam bersejarah lainnya yang sudah dipugar, seperti Makam Sultan Iskandar Muda, makam Syekh Abdurrauf Assingkily dan lainnya.

“Itu sudah dipugar. Sesuai dengan anggaran yang ada, tetap kita lakukan pemugaran ke makam bersejarah lainnya,” ujarnya.()

Sumber: https://www.viva.co.id/berita/nasional/1121345-makam-bangsawan-arab-di-aceh-ditemukan-kondisinya-memprihatinkan
loading...

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.