Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Banda Aceh -- Masyarakat Transparansi Aceh (MaTA) menyelenggarakan workshop pengenalan tools review izin perusahaan sektor perkebunan, sektor kehutanan dan juga sektor pertambangan. Kegiatan ini melibatkan peserta dari unsur LSM dan juga beberapa akademisi Fakultas Hukum Unsyiah dilaksanakan di Hotel Oasis Banda Aceh, Kamis (14/4). Dalam kegiatan ini, MaTA menghadirkan fasilitator dari Indonesian Center for Environmental Law (ICEL), Ohiongyi Marino.

Penyelenggaraan workshop pengenalan tools review izin bertujuan untuk memberi pemahaman kepada peserta tentang tools review izin dan tata cara penggunaannya. Sehingga nantinya diharapkan akan lahir orang-orang yang mampu melakukan review terhadap perizinan perusahaan, baik perkebunan, kehutanan maupun pertambangan yang telah dikeluarkan oleh pemerintah.

Review izin atau peninjauan kembali izin merupakan salah satu sarana untuk melihat ketaatan izin yang telah dikeluarkan oleh pemerintah. Review izin pada prinsipnya adalah pemeriksaan penerbitan izin berdasarkan hukum yang berlaku atau dapat juga disebut pemeriksaan legalitas izin. Pelaksanaan review ini membutuhkan adanya pemahaman utuh terhadap hukum perizinan, yang mana hukum ini senantiasa berubah dan membutuhkan adanya keterampilan hukum untuk memahaminya.

Berdasarkan pemantauan MaTA khususnya di sektor perkebunan, selama ini pemerintah Aceh dan pemerintah 23 kabupaten/kota di Aceh terus saja menerbitkan izin-izin usaha perkebunan di Aceh, akan tetapi belum pernah melakukan review terhadap izin-izin tersebut. Padahal review izin ini penting dilakukan, baik untuk melihat ketaatan prosedural pemberian izin maupun kepatuhan di lapangan. Misal, apakah setelah mendapatkan izin perusahaan telah menjalankan kewajibannya? Atau apakah luas areal yang digarap sesuai dengan izin yang diberikan?

Dari hasil review izin nantinya akan terlihat, perusahaan mana yang taat dan tidak taat terhadap aturan-aturan yang berlaku, menjalankan atau tidak menjalankan kewajiban-kewajibannya. Kalau nantinya terbukti melanggar, pemerintah dapat mencabut izin usahanya sehingga ini bisa menjadi pembelajaran bagi perusahaan-perusahaan lain. Oleh karena itu, MaTA mendesak agar pemerintah segera melakukan review terhadap izin-izin usaha perkebunan yang selama ini telah diterbitkan.

Di sisi lain, MaTA juga berharap agar Gubernur Aceh segera menghentikan penerbitan izin usaha perkebunan pemegang HGU. Kasus yang terjadi di Kabupaten Aceh Tamiang harusnya menjadi pembelajaran bagi pemerintah. Dari 1.957,02 km2 luas Aceh Tamiang, 80 persennya telah dikuasai oleh pemilik HGU. Sehingga hal ini menyulitkan pemerintah untuk membangun fasilitas pelayanan publik. Dan bukan tidak mungkin, kalau izin usaha perkebunan tidak segera dihentikan, dalam 10 tahun ke depan Aceh tidak lagi memiliki lahan.
 
Beberapa persoalan ini harus menjadi perhatian serius bagi Gubernur Aceh, apalagi periode pemerintahan gubernur saat ini hampir berakhir. Paling tidak, ada beberapa hal penting yang dihasilkan pada masa pemerintahan sekarang dalam menjaga keberlangsungan dan kelestarian lingkungan hidup di Aceh. Ini nantinya juga akan menjadi bukti komitmen Gubernur Aceh dalam menjaga kelestarian lingkungan hidup di Aceh.[Rill]
loading...
Label: , ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.