Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Fito Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Pemilik akun Facebook Teuku Mahliyuni mengaku was-was dengan adanya sebuah benda mirip bom yang diduga sisa Perang Dunia (PD) II dan berada tak jauh dari pusat keramaian. (Istimewa)
Sabang - Seorang warganet mengaku was-was dengan ditemukannya sebongkah bom yang dibiarkan berada tak jauh dari pusat keramaian. Bom warisan Perang Dunia (PD) II itu terdapat di pinggir laut, hanya beberapa puluh meter dari Kantor Pusat BPKS Sabang, Kota Sabang, Aceh.

Sejak ditemukan, bom yang disebut-sebut masih aktif tersebut sama sekali belum diamankan oleh tim penjinak bom dari otoritas setempat. Namun, dia tak menyebut sejak kapan bom sisa perang itu ada dan ditemukan.

"Pagi-pagi, sebelum ke kantor saya melihat masih ada bom tersebut, walaupun telah berulang kali di upload ke media sosial dan selama ini belum ada team penjinakan bom yang meninjau lokasi untuk mengambil tindakan meskipun di Sabang lengkap pasukan TNI Polri sebagai pangkalan militer di ujung sumatera," tulis pemilik akun Facebook Teuku Mahliyuni yang bikin geger dunia maya.

Pantuan Liputan6.com, Minggu (2/12/2018) malam, di akunnya itu, Teuku Mahliyuni turut menyertakan foto dirinya sedang berpose di dekat bom yang menurut dua memiliki berat 500 kilogram.

Selain itu, dia juga mengunggah foto bongkahan bom yang sudah lumutan dan berkarat tersebut. Bom yang tidak diketahui panjang dan diameternya itu terlihat gagah dikelilingi air laut di antara bebatuan karang.

Dia menyebut, bom tersebut tidak meledak saat dijatuhkan oleh pesawat tempur milik sekutu, Avengers dan Dauntless dalam sebuah serangan dengan sandi operasi Cockpit HMS Ilustrios dan SS Saratoga pada 19 April 1944 silam. Kala itu, sekutu berusaha merebut Pulau Sabang dari Jepang.

Keberadaan bom yang tak jauh dari pusat keramaian Sabang Fair dan hanya sekitar 70 meter dari Kantor Pusat BPKS Sabang. Karena itu, bom menjadi rawan, terlebih jika sewaktu-waktu bom tersebut diempas oleh ombak ke batu karang yang ada di dekatnya.

"Sepertinya, bom yang berjarak puluhan meter dari permukiman penduduk layak untuk dijadikan Natural History Museum Sabang setelah dijinakkan oleh Gegana, Jihandak atau Jibom," harap dia.

Sabang dan Sejarah Perang Dunia


Dulu, Kota Sabang yang terletak di pintu gerbang Selat Malaka dari arah Samudera Hindia, ikut menjadi bagian dalam unjuk kekuatan antara Sekutu dan Jepang.

Pada Mei 1944, dua kekuatan tersebut saling berupaya merebut Pulau Sabang. Tujuannya, tak lain, untuk menguasai titik strategis arena pertempuran sebagai taktik mengalahkan lawan masing-masing. Kala itu, sekutu hendak mengambil alih Sabang yang sudah lebih dulu dikuasai negeri Sang Tenno Haika.

Sabang baru dikuasai oleh sekutu mereka lebih dulu menguasai Tumasik, atau saat ini lebih dikenal sebagai Singapura. Bom yang dimaksud oleh Teuku Mahliyuni diperkirakan adalah warisan perang kedua kekuatan militer adidaya tersebut.

Seperti diketahui, PD II yang berlangsung sejak 1939 hingga 1945, berakhir dengan pernyataan resmi Jepang yang menyerah pada Sekutu di kapal Missouri milik Amerika Serikat selaku pemimpin pasukan koalisi Sekutu-sekutunya. Jepang menyusul sejawat fasis-nya, Jerman, yang telah lebih dulu menyerah. | Liputan6.com
loading...
Label: ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.