Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Sekelompok warga Palestina membawa seorang pengunjuk rasa yang terluka selama bentrokan dengan pasukan Israel di dekat perbatasan antara Israel dan Jalur Gaza. Foto/Istimewa
GAZA - Pejabat kesehatan mengatakan pasukan Israel membunuh 58 warga Palestina di pagar perbatasan dengan Gaza. Jumlah ini dua kali lipat jumlah warga Palestina yang tewas selama enam minggu aksi demonstrasi, "Kembali ke Tanah Kelahiran," dan terjadi bertepatan dengan pembukaan Kedutaan Besar AS di Yerusalem.

Puluhan ribu warga Palestina berkumpul di pinggiran wilayah perbatasan yang dipagari dari pagi hari. Banyak yang datang untuk berdemonstrasi secara damai, membawa anak-anak mereka, membawa bendera. Warung makanan menjual makanan ringan dan musik meraung.

Namun unjuk rasa itu tampaknya memiliki sisi yang lebih keras daripada minggu-minggu sebelumnya. Beberapa pria muda membawa pisau dan pemotong pagar. Di sebuah tempat berkumpul di timur Kota Gaza, penyelenggara mendesak para pengunjuk rasa di atas pengeras suara untuk menerobos pagar, mengatakan kepada mereka bahwa tentara Israel melarikan diri dari posisi mereka, bahkan saat mereka memperkuat diri.

Penembak jitu Israel bertekad untuk tidak membiarkan terjadinya pelanggaran, dan ambulans segera mulai bolak-balik dari pagar, ketika suara tembakan terdengar di kerumunan. Namun, tidak ada tentara Israel yang terluka. Israel pun menuai kecaman luas karena penggunaan kekuatan yang berlebihan.

Menurut kementerian kesehatan Palestina di Gaza lebih dari 2.700 orang terluka, termasuk 1.359 yang terluka akibat penggunaan amunisi hidup.

"Korban tewas termasuk enam anak di bawah usia 18 tahun, di antaranya seorang gadis berusia 15 tahun, dan seorang dokter," kata kementerian itu seperti dikutip dari Washington Post, Selasa (15/5/2018).

Di rumah sakit utama Al-Shifaa di Gaza City, petugas medis mengatakan mereka kewalahan.

"Saya tidak tahu bagaimana kami akan mengaturnya," kata Ayman al-Sahbani, kepala departemen darurat, ketika keluarga-keluarga berdesakan untuk masuk dan melihat kerabat yang terluka. “Berapa lama ini bisa berlangsung? Berapa lama?"

Rumah sakit telah menyiapkan area triase 30 tempat tidur tambahan baru di luar, dan sebelumnya pada hari itu mengatakan itu memiliki kapasitas untuk mengobati 200 atau 300 luka tembak serius. Rumah sakit itu telah menerima sekitar 400 orang terluka sekitar pukul 6 sore, dan sebagian besar dari mereka ditembak.

"Kami telah mencapai titik kritis sekarang. Banyak orang membutuhkan operasi segera, tetapi ruang operasi penuh," katanya.

PBB mengatakan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran HAM yang keterlaluan harus dimintai pertanggungjawaban. Human Rights Watch menggambarkan pembunuhan itu sebagai pertumpahan darah. Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengutuk "pembantaian" terus menerus terhadap rakyat Palestina. Sementara Turki dan Afrika Selatan mengumumkan bahwa mereka menarik duta besar mereka dari Israel.

Suara berbeda datang dari pemerintahan Trump yang menyalahkan Hamas atas insiden tersebut.

Administrasi Trump, bagaimanapun, menyalahkan Hamas karena kehilangan nyawa.

"Tanggung jawab atas kematian tragis ini tepat terletak pada Hamas," wakil sekretaris pers Gedung Putih, Raj Shah mengatakan kepada wartawan pada sebuah pengarahan. "Israel memiliki hak untuk membela diri," imbuhnya.

Hamas sendiri telah memberikan dukungannya terhadap demonstrasi, yang membangkitkan orang-orang sekitar dengan seruah untuk memprotes hilangnya rumah dan desa Palestina ketika Israel dibentuk pada 1948.

Palestina memperingati hari itu - yang dikenal sebagai "nakba" atau "malapetaka" - pada hari ini. Rencana akan ada aksi demonstrasi yang lebih besar. Lebih dari dua pertiga penduduk Gaza berasal dari pengungsi yang mengungsi pada saat berdirinya Israel.

Pemimpin Hamas Ismail Haniya dipanggil ke Kairo pada Minggu malam dalam upaya nyata untuk membujuk kelompok militan itu untuk memadamkan demonstrasi. Namun menurut juru bicara Hamas, Taher al-Nounou, tidak ada kesepakatan yang terjadi saat ikut aksi protes.

“Mereka mengerti poin kami. Orang-orang kami menunjukkan solidaritas mereka dengan Yerusalem hari ini, dan menunjukkan kemarahan mereka kepada pemerintah AS,” katanya.

Kementerian Dalam Negeri Hamas mengatakan tujuh anggotanya tewas, termasuk seorang petugas medis dari pertahanan sipil, dua staf keamanan internal, dan pejabat intelijen militer. Sementara Kementerian Kesehatan mengatakan setidaknya 12 wartawan terluka.

Dalam konferensi pers saat malam tiba, pejabat senior Hamas Khalil al-Hayaa, mengatakan protes akan terus berlanjut.

"Darah ini akan terus mendidih sampai pendudukan pergi selamanya," katanya.

Menurut Kementerian Kesehatan setidaknya 110 warga Gaza telah tewas selama enam minggu terakhir. Pada demonstrasi di timur Gaza, beberapa mengatakan aksi kekerasan yang dilakukan oleh Israel hanya akan membawa kerusuhan lebih lanjut. | Sindo
loading...
Label:

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.