Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemanusiaan Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp MPU Aceh Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Projo PT PIM Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebgram Selebriti Senator Sinovac SMMPTN sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tol Aceh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR Vaksinasi Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Viral Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Ilustrasi  
BANDA ACEH – Solidaritas Indenden Mahasiswa Anti Korupsi (SIMAK) dan Gerakan Mahasiswa Aceh Selatan  (GeMAS) mendesak agar Kejaksaan Tinggi Aceh dan Polda Aceh untuk turun ke Aceh Selatan mengusut sejumlah temuan yang selama ini menjadi perbincangan dikalangan masyarakat Aceh selatan selama ini.

Hal ini disampakan oleh koordinator SIMAK, Muzirul Qadhi dan Koordinator GEMAS, Asradi kepada media, Jum’at (14/04/2017).
“Pihak penegak hukum tidak boleh lamban dalam membongkar semua persoalan yang berdampak merugikan keuangan Negara,” ungkap Asradi.

Lebih lanjut Asradi dan Muzir juga menjelaskan, beberapa persoalan yang sering di perbincangkan dikalangan masyarakat Aceh Selatan yang disinyalir adanya indikasi korupsi diantaranya:

 1) Penimbunan tanah pribadi milik bupati Aceh Selatan (taman sahara, kecamatan Meukek Aceh Selatan) disinyalir menggunakan anggaran daerah.

2) Indikasi mark up pada pengadaan alat kesehatan (ALKES) pada rumah sakit yulidin away yang bersumber dari APBN Tahun Anggaran 2014 dan 2015.

 3) indikasi korupsi proyek tanggab darurat pembangunan tanggul di kawasan sungai krueng kluet dan pantai meukek pada BPBD Aceh Selatan yang bersumber dari APBN TA 2015.

 4) adanya indikasi laporan fiktif terkait penggunaan dana gampong oleh Badan Pemberdayaan Masyarakat Aceh Selatan, terlihat dari pada akhir desember 2016 proyek yang bersumber dari APBK banyak yang belum selesai namun laporan terkait penggunaan dana desa telah dibuat oleh BPM Aceh Selatan.

 5) Disinyalir proses pelelangan paket proyek jasa konstruksi di Pemkab Aceh Selatan selama ini sarat Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN). Karena perusahaan rekanan tertentu yang ditetapkan sebagai pemenang paket proyek diduga memang sudah dikondisikan secara terstruktur dan masif sejak awal. Proses pelelangan proyek yang dilakukan oleh Pemkab Aceh Selatan selama ini diduga hanya formalitas saja karena orang-orang yang dimenangkan oleh pihak panitia tender memang sudah ada.

 6) Disinyalir adanya indikasi korupsi dana terhadap anggaran yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) pada APBK Perubahan yang dilakukan tiap tahunnya sampai 7 M. Dimana disinyalir adanya kegiatan yang dibuat tumpang tindih dengan cara pekerjaan/kegiatan tersebut seperti disengaja untuk tidak diselesaikan pada tahun anggaran berjalan.

Dan lalu  dilanjutkan pada tahun anggaran berikutnya dengan objek yangg sama, seolah-olah pekerjaan tersebut perlu penambahan volume secara otomatis dananya juga ditambah.

7) Disinyalir adanya indikasi terjadinya praktek suap menyuap (KKN) dalam penentuan kepala SKPK Aceh Selatan tahun 2017, mengingat besarnya kemungkinan adanya kamuplase dalam penentuan kepala SKPK yang sama sekali mengabaikan hasil test yang dilakukan oleh psikodista consultan.

“Demi menjaga kepercayaan public terhadap penegakan hukum, maka kami mendesak Kejati Aceh dan Polda Aceh langsung turun mengusut tuntas semua persoalan diatas. Hal ini penting, mengingat kinerja penegak hukum di Aceh Selatan  sangat lemah dan terkesan bungkam, apalagi terhadap kasus-kasus yang berhubungan dengan pemkab Aceh Selatan.

“ Jika penegak hukum dari tingkat provinsi tidak berani melakukan pengusutan terhadap indikasi sejumlah kasus diatas, maka  kami sebagai elemen sipil meminta agar Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) turun langsung melakukan pengusutan. Kita Berharap Penegakan Hukum Di Aceh Selatan Tidak Tebang Pilih Dan Komitmen Melakukan Pemberantasan KKN Sesuai Amanah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi,” pungkasnya. [T. Sayed Azhar/rilis]

loading...
Label: , ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.