Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemanusiaan Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp MPU Aceh Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Projo PT PIM Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebgram Selebriti Senator Sinovac SMMPTN sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tol Aceh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR Vaksinasi Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Viral Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Seorang sukarelawan paramedis cenderung ke Palestina yang menghirup gas air mata yang ditembakkan oleh pasukan Israel selama protes di Gaza [Samar Abo Elouf / Reuters]
StatusAceh.Net - Sebagai paramedis Mazen Jabreel Hasna berangkat ke arah timur Kota Gaza dengan tim medisnya untuk demonstrasi Jumat, dia merasa mual itu akan menjadi hari berdarah lain bagi para demonstran Palestina yang tidak bersenjata.

Hasna dan timnya sedang waspada, dengan mempertimbangkan tingginya jumlah korban selama demonstrasi di minggu-minggu sebelumnya.

Ketika dia bersiap pada tanggal 27 April, dia mencoba untuk tetap positif dengan membaca ayat-ayat rahmat dari Al-Qur'an untuk perlindungan ekstra.

Namun, firasatnya ternyata merupakan prediktor yang akurat dari peristiwa hari itu - hanya kali ini Hasna berada di antara orang-orang yang terluka parah.

Pengalaman bertahun-tahun bekerja sebagai paramedis di lingkungan yang tidak bersahabat tidak bisa mempersiapkannya untuk apa yang akan terjadi.

Hasna ditembak sore itu dengan peluru "kupu-kupu" yang menghancurkan yang meledak di kaki kanannya dan mendarat di sebelah kirinya.

Mengenakan rompi hijau neon dan masker bedah dan tanpa asap untuk mengaburkan pandangan bagi penembak jitu Israel, dia mengatakan pasukan Israel sengaja menargetkan dia sebagai paramedis.

"Ini seperti seni untuk mereka. Sniper Israel tahu betul apa jenis cedera yang akan kamu miliki sebelum dia menembakmu. Jadi jika dia ingin kamu hidup, dia bisa [membiarkanmu hidup]. Jika dia ingin mengampuni kamu , dia akan, "kata Hasna kepada Al Jazeera dari rumahnya, duduk di kursi roda yang dikelilingi oleh tujuh anaknya.

Pada beberapa saat sebelum dia ditembak, Hasna memperhatikan seorang wanita yang berjarak 30 meter, berjuang untuk membebaskan diri dari kawat berduri yang dia tempelkan. Wanita itu histeris, mencoba untuk menjangkau putranya yang terluka tetapi tidak dapat bergerak, juga karena gas air mata.

Saat Hasna bergegas menuju wanita itu, dia tiba-tiba jatuh ke tanah.

"Di mana hak-hak asasi manusia yang mereka bicarakan ini siang dan malam? Kehadiran saya di perbatasan adalah untuk alasan yang manusiawi - untuk menyelamatkan nyawa. Tapi [pasukan Israel] menghukum saya dengan peluru kupu-kupu ... Mereka eksekutor kemanusiaan," Kata Hasna.

Menargetkan petugas medis
 
Sementara Israel telah menarik  kecaman atas penggunaan kekuatannya yang  "berlebihan"  dan  "tidak proporsional" yang telah menewaskan paling tidak 114 orang Palestina yang tidak bersenjata dan melukai lebih dari 13.000 orang sejak 30 Maret, banyak yang juga menarik perhatian tentara Israel yang menargetkan staf medis.

Selama demonstrasi massa pada 14 Mei, 17 personel medis terluka dari amunisi hidup Israel dan satu paramedis terbunuh.

Tujuh ambulans rusak pada hari itu, yang telah ditargetkan dengan tabung gas air mata.

Sejak dimulainya gerakan  Bulan Maret Pengembalian Besar pada 30 Maret, 235 personel kesehatan dan 38 ambulans telah terpengaruh, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Menurut laporan baru Kekerasan di Frontline oleh Safeguarding Health in Conflict, sebuah koalisi LSM, di antara negara-negara yang mengalami serangan paling banyak dalam bidang kesehatan,  Wilayah Penduduk Palestina yang diduduki  berada di urutan kedua setelah  Suriah.

Sembilan puluh tiga serangan tercatat pada tahun 2017, sebagian besar dikaitkan dengan pasukan keamanan Israel.

Ini termasuk "kekerasan terhadap pekerja kesehatan Palestina, gangguan dengan pengiriman kesehatan, gangguan transportasi medis, dan penolakan perawatan tidak memihak kepada warga sipil yang terluka".


Tarek Loubani, seorang dokter gawat darurat Kanada dengan spesialisasi trauma dan pengalaman bertahun-tahun bekerja di lingkungan yang tidak bersahabat, juga berbagi kisah yang mirip dengan Hasna.

Pada tanggal 14 Mei, Loubani dan tiga rekannya terluka oleh tembakan langsung dan seorang paramedis dari timnya, Musa Abuhassanin, terbunuh. 

Loubani menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan Democracy Now mereka semua terlihat mengenakan jaket oranye. Pada saat itu tidak ada ban yang dibakar untuk mengaburkan pandangan dengan asap, dan penembakan itu terjadi selama "jeda" dalam protes sementara orang-orang berkeliaran.

Loubani bersama timnya, memasok perangkat medis 3D yang mereka buat ketika mendengar dentuman keras dan menemukan dirinya di tanah, berdarah-darah dari kaki. Dia tertembak.

"Kami bisa melihat pos penembak jitu, pasti mereka bisa melihat kami ... Sangat sulit untuk percaya bahwa [tentara Israel yang menembak kami] tidak tahu siapa kami, bahwa mereka tidak tahu apa yang kami lakukan dan bahwa mereka bertujuan untuk hal lain, "kata Loubani.

Sementara tentara Israel tidak membalas Al Jazeera untuk berkomentar, juru bicara telah menjelaskan sebelumnya bahwa penargetan mereka adalah "akurat" dan "diukur".

Pada hari pertama demonstrasi pada  30 Maret , pasukan Israel menewaskan 17 demonstran Palestina yang tidak bersenjata dan melukai lebih dari 1.400.

Hari berikutnya, juru bicara meyakinkan masyarakat di Twitter bahwa militer memiliki segalanya di bawah kendali.

"Tidak ada yang dilakukan tanpa kendali; semuanya akurat dan terukur, dan kami tahu di mana setiap peluru mendarat."

Tanpa pertanggungjawaban
 
Namun, serangan terhadap staf medis tidak terbatas hanya di Jalur Gaza.

Menurut laporan terbaru, pada beberapa kesempatan tahun lalu, pasukan keamanan Israel memasuki fasilitas kesehatan di  Tepi Barat yang diduduki - termasuk di Ramallah, Hebron dan Yerusalem Timur - dan mengganggu layanan perawatan kesehatan.

Insiden yang paling terkenal terjadi pada Juli lalu ketika sekitar 200 personel bersenjata berat Israel menyerbu Rumah Sakit Al Makassed di Jerusalem Timur setelah menembakkan granat kejut dan gas air mata di halaman luar.

Mereka mengejar Mohammad Abu Ghannam, seorang pemuda yang dalam kondisi kritis, yang terluka di dada.

Menurut Amnesty International, pasukan Israel memasuki ruang operasi dan "mendorong dan memukul" dokter yang mencoba memberikan perawatan mendesak kepadanya.

Abu Ghannam kemudian meninggal karena luka-lukanya.

Pada bulan Agustus, Dokter LSM untuk Hak Asasi Manusia-Israel memanggil Kementerian Kesehatan Israel untuk menyelidiki kasus ini. Hampir setahun kemudian, belum ada tanggapan.

"Tidak ada indikasi bahwa pihak berwenang Israel akan meminta pertanggungjawaban siapa pun atas pelanggaran terhadap rumah sakit yang dilindungi, karena menghambat perawatan medis yang berpotensi menyelamatkan nyawa, atau untuk kekerasan yang tidak adil yang digunakan terhadap staf dan pasien," kata laporan itu.

Sumber: aljazeera.com
loading...

Wilayah Pendudukan mengalami jumlah serangan tertinggi kedua pada pekerja kesehatan setelah Suriah.

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.