Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama USA Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

 Fajar Maulana (4) mengidap bocor jantung (Foto: Agus Setyadi)
Banda Aceh - Fajar Maulana (4) terbaring lemas di atas ranjang Ruang NICU (Neonatus Intensive Care Unit) Rumah Sakit Umum Zainoel Abidin (RSUZA), Banda Aceh, Aceh. Tubuhnya ditutup dengan kain batik. Di hidung dan mulut bocah asal Nagan Raya itu menempel alat bantu pernapasan.

Anak bungsu pasangan Julisaidi (42 tahun) dan almarhumah Ummi Salamah ini mengidap bocor jantung, kurang gizi dan kurang hemoglobin (Hb). Ia kerap mengalami kejang-kejang. Tim dokter berjumlah empat orang kini menanganinya.

"Fajar saat ini ditangani oleh empat dokter konsultan anak. Saat ini yang kita concern adalah infeksinya ini kita tangani dulu sehingga jangan terjadi kejang-kejang berulang," kata Wakil Direktur Bidang Pelayanan RSUZA, DR.dr.Azharuddin saat ditemui di ruangannya, Senin (5/6/2017).

Fajar dirujuk ke RSUZA Banda Aceh sejak Sabtu 3 Juni 2017 lalu. Sebelumnya, dia dirawat di RSUD Nagan Raya selama 21 hari. Bocah asal Gampong Masjid, Kecamatan Beutong, Kabupaten Nagan Raya, Aceh menderita bocor jantung sejak lahir.

Kondisi Fajar sempat terpuruk beberapa waktu lalu. Ketika itu, ibunya juga menderita sakit. Pihak keluarga terlebih dulu mengobati penyakit sang ibu. Namun kemudian Salamah menghadap sang khalik. Keluarga pun mulai membawa Fajar ke rumah sakit.

Ia diketahui mengalami bocor jantung tujuh bulan lalu saat dirawat di RSUZA. Pihak rumah sakit tidak dapat melakukan operasi karena kondisi Fajar juga mengalami gizi buruk dan kurang Hb.

Setelah beberapa hari dirawat di sana, ia dibawa pulang ke kampung halaman. Pihak keluarga membawa pulang Fajar karena mereka tidak punya biaya untuk bertahan di rumah sakit. Terlebih, ayahnya yang bekerja serabutan tidak punya penghasilan tetap.

Menurut Azharuddin, tim dokter saat ini akan konsen untuk mengatasi kejang-kejang yang kerap dialami Fajar. Infeksi serius yang menyerang selaput otaknya, jelas Azhar lebih mengancam dibandingkan masalah jantung.

Empat orang tim dokter saat ini menangani Fajar untuk menormalkan gizi dan berat badannya. Tindakan operasi dapat dilakukan jika gizi, Hb sudah mencukupi.

"Perkembangan saat ini kondisi jangka pendek teratasi dulu tidak kejang-kejang lagi dan perbaikan gizi. Empat orang dokter yang tanganinya bukan dokter biasa tapi konsultan anak," ungkap Azharuddin.

Untuk biaya pengobatan Fajar, kata Azharuddin, semuanya gratis karena ditanggung pemerintah melalui BPJS. Meski demikian, pihak keluarga juga butuh biaya untuk mendampingi Fajar selama dirawat.

"Kalau ada sumbangan bantulah ke keluarganya yang mengurus dia (di Rumah Sakit)," jelas Azharuddin.(detik.com)
loading...
Label: ,

Post a comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.