Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Presiden Joko Widodo berikan penghargaan Pahlawan Nasional di Istana Negara
Jakarta - Enam tokoh Indonesia dianugerahi gelar pahlawan nasional tahun 2019 oleh pemerintah. Keenam tokoh tersebut punya latar belakang beragam.

Dikutip dari VIVAnews, keenamnya dikukuhkan sebagai pahlawan nasional karena dianggap sudah berjuang untuk bangsa dan negara. Baik dalam perjuangan bersenjata atau politik dan bidang lainnya untuk mencapai, merebut, mempertahankan, dan mengisi kemerdekaan serta mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa.

Penetapan mereka sebagai pahlawan nasional tertuang dalam Keputusan Presiden Nomor 12/TK Tahun 2019 tentang Penganugerahan Gelar Pahlawan Nasional, yang ditetapkan di Jakarta, 7 November 2019. Sementara penganugerahan gelar pahlawan nasional dilakukan di Istana Negara hari ini, Jumat, 8 November 2019 dengan upacara yang dipimpin Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Dari enam tokoh itu, tiga tokoh merupakan anggota Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Mereka, yakni KH Abdul Kahar Mudzakir, Alexander Andries (A. A) Maramis, dan KH Masykur.

"Kahar Muzakir bersama A. A Maramis dan KH Masykur sebagai anggota BPUPKI/PPKI tersisa yang belum dapat gelar pahlawan. Jasa mereka sangat besar," kata Wakil Ketua Dewan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan Negara, Jimly Asshiddiqie.

Tokoh lain yang juga mendapat gelar pahlawan nasional, yakni seorang pendidik Profesor Dr Sardjito. Dia pernah menjabat sebagai rektor universitas di Yogyakarta, yakni Rektor pertama Universitas Gadjah Mada (UGM) periode 1950-1961 dan Rektor Universitas Islam Indonesia (UII) periode 1964-1970.

Selain itu, seorang jurnalis perempuan dari Sumatera Barat yang juga ditetapkan sebagai pahlawan nasional. Dia adalah Ruhana Kudus. Tokoh daerah dari Sulawesi Tenggara, Sultan Himayatuddin Saidi atau Oputa Yii Ko juga ditetapkan sebagai pahlawan nasional.

"Sultan yang melawan Belanda, sehingga terpaksa turun takhta, lalu sesudah berjuang naik takhta dua kali jadi sultan," ujar Jimly.

UGM bangga


Sementara itu, Rektor UGM Panut Mulyono menyatakan bahwa penghargaan yang diberikan kepada Sardjito merupakan kebanggaan bagi civitas akademika UGM. Dia pun berharap semoga kita bisa meneladani semangat dan ketulusan Sardjito dalam berjuang untuk masyarakat, bangsa dan negara.

"Almarhum Profesor Sardjito adalah ilmuwan pejuang dan pejuang ilmuwan," kata Panut.

Bahkan untuk mengenang jasanya, UGM mengabadikan nama Sardjito menjadi nama rumah sakit di lingkungan universitas. Adapun pengusul Sardjito menjadi pahlawan nasional adalah UGM. UGM memperjuangkan nama Sardjito selama sembilan tahun sejak 2011 hingga akhirnya mendapat gelar tersebut.

Salah seorang anggota tim pengusul, Sutaryo mengatakan bahwa Sardjito pada era kemerdekaan fokus dan aktif di bidang pendidikan. Selain itu, Sardjito juga peletak Pancasila sebagai dasar perguruan tinggi di Indonesia. Sardjito pun dikenal sebagai pendiri PMI dan banyak meneliti obat-obatan untuk masyarakat dan pejuang kemerdekaan. "Sarjana komplet. Aktif di sosial, budaya, perdamaian dan seni rupa," ujarnya. | viva
loading...
Label:

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.