Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemanusiaan Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp MPU Aceh Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Projo PT PIM Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebgram Selebriti Senator Sinovac SMMPTN sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tol Aceh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR Vaksinasi Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Viral Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Israel mengatakan pemboman itu sebagai pembalasan atas tembakan roket Iran [Media Militer Pusat Suriah, via AP]
StatusAceh.Net - PBB, Rusia, Prancis, Jerman dan Inggris telah mendesak Israel dan Iran untuk menghindari eskalasi lebih lanjut setelah Israel melakukan serangan udara terhadap apa yang dikatakannya sebagai sasaran Iran di Suriah.

Israel mengatakan pemboman Kamis pekan lalu adalah pembalasan atas tembakan roket Iran di posisinya di Dataran Tinggi Golan yang diduduki. Tidak ada kecaman Israel.

Iran tidak berkomentar tentang roket itu.

Penggerebekan terjadi setelah berminggu-minggu meningkatnya ketegangan dan mengikuti keputusan Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa untuk menarik diri dari perjanjian nuklir Iran 2015, tindakan yang telah lama didambakan Israel.

Sekjen PBB Antonio Guterres menghimbau agar "segera menghentikan semua tindakan bermusuhan" dalam sebuah pernyataan.

Dia mendesak Dewan Keamanan untuk tetap aktif menyadari situasi dan "memikul tanggung jawabnya" di bawah Piagam PBB.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov juga cepat meminta pengekangan. Dia mengatakan serangan Israel adalah "perkembangan yang sangat mengkhawatirkan" dan meminta Israel dan Iran untuk menghindari memprovokasi satu sama lain.

Semua masalah "harus diselesaikan melalui dialog", tambahnya.

Baik Rusia dan Iran telah melakukan intervensi di Suriah yang dilanda perang  untuk mendukung Presiden Bashar al-Assad.

Israel telah lama memperingatkan bahwa pihaknya tidak akan menerima Iran yang membenamkan dirinya secara militer di Suriah.

Dalam beberapa tahun terakhir, telah diduga melakukan serangan udara pada instalasi yang diawaki oleh pejuang Libanon Suriah, Iran, dan sekutu di seluruh Suriah.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Kamis bahwa Iran telah "melintasi garis merah" dan pemboman yang dihasilkan "adalah konsekuensi".

'Serangan provokatif'
 
Iran tidak ingin "ketegangan baru" di Timur Tengah, Presiden Hassan Rouhani mengatakan kepada Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Kamis.

"Iran selalu berusaha mengurangi ketegangan di kawasan itu, berusaha memperkuat keamanan dan stabilitas," kata Rouhani kepada Merkel melalui telepon, menurut pernyataan di situs web kepresidenan Iran.

Gedung Putih juga mengutuk "serangan provokatif" Iran dalam sebuah pernyataan, dengan sekretaris pers Sarah Huckabee Sanders mengatakan Iran telah dikerahkan ke Suriah "roket ofensif dan sistem rudal  yang ditujukan untuk Israel".

Penyebaran itu "adalah perkembangan yang tidak dapat diterima dan sangat berbahaya bagi seluruh Timur Tengah", katanya.

Jerman  dan Inggris bergabung dengan AS dalam mengecam serangan roket yang juga mereka katakan berasal dari Iran, sementara Perancis menegaskan kembali "dukungan tak tergoyahkan bagi keamanan Israel".

Merkel dan Presiden Perancis Emmanuel Macron, setelah pertemuan di Aachen, Jerman pada hari Kamis, menyerukan "tingkat berkepala dan de-eskalasi di wilayah tersebut".

Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson mengatakan Iran harus menahan diri dari "tindakan lebih lanjut yang hanya akan menyebabkan ketidakstabilan yang meningkat", dan meminta Rusia untuk menekan pemerintah Suriah untuk bekerja untuk pernyataan politik yang lebih luas.

Sementara itu, dalam langkah langka untuk negara Arab, Bahrain mendukung hak Israel untuk "membela diri" setelah serangan udara.

Menteri Luar Negeri Khalid bin Ahmed Al Khalifa menulis di Twitter bahwa selama Iran menggunakan kekuatan dan misilnya untuk mencoba dan mengguncang kawasan itu, "itu adalah hak dari negara manapun di kawasan itu, termasuk Israel, untuk mempertahankan diri dengan menghancurkan sumber-sumber bahaya. ".

Bahrain adalah sekutu dekat Arab Saudi dan kedua negara, yang kebijakan luar negerinya sering berbaris, melihat Iran sebagai ancaman utama bagi kawasan itu.

Momok konfrontasi besar
 
Pengamat dari luar melihat permainan berbahaya dari brinkmanship.

"Aturan permainan dilakukan dengan trial and error, dengan mendorong dan mendorong. Dorongan dan dorongan telah menjadi lebih intens," kata Heiko Wimmen dari International Crisis Group. "Kami semakin dekat ke tepi jurang."

Hanya masalah waktu sebelum Iran mundur, kata Wimmen.

"Intinya akan datang dengan tindakan-tindakan di mana Iran akan mengatakan, 'Kami harus mendorong dengan paksa, kami harus menetapkan pencegahan terhadap Israel jika kami ingin tinggal di Suriah,'" kata Wimmen.

Israel, juga, mungkin merasa berani dengan keputusan Presiden AS Donald Trump untuk mundur dari kesepakatan nuklir Iran 2015.

"Israel telah mengunyah sedikit untuk mengambil gigitan besar dari pasukan Iran di Suriah," kata Nicholas Heras dari Pusat Keamanan Baru Amerika.

Netanyahu melihat keputusan itu sebagai "lampu hijau untuk pergi setelah Iran di Suriah, akibatnya terkutuk", kata Heras.

"Israel yakin mereka sedang menghadapi skenario mimpi buruk sekarang di mana Iran akan melakukan pawai di Suriah dengan maksud untuk memulai perang yang akan mengakhiri Israel."

Sumber
loading...

Serangan udara Israel terhadap apa yang dikatakannya adalah target Iran di Suriah menarik panggilan global untuk menghindari eskalasi lebih lanjut.

Label:

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.