Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Seorang demonstran Palestina yang terluka dievakuasi saat yang lain berlindung dari kebakaran dan gas air mata Israel di Jalur Gaza selatan pada 14 Mei 2018 [Ibraheem Abu Mustafa / Reuters]
StatusAceh.Net - Dunia akan selamanya mengingat pembantaian Israel terhadap orang-orang Palestina yang tak berdaya dan damai pada tanggal 14 Mei 2018 di Gaza - pada hari yang sama ketika delegasi Zionis jahat yang dipimpin oleh Ivanka Trump, putri Donald Trump, mengadakan upacara untuk menandai relokasi resmi AS. kedutaan ke koloni pemukim Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem.  

Palestina dan banyak negara lain memiliki banyak bencana seperti itu untuk diingat.

Pembantaian Luka Bekas orang-orang Lakota pada  29 Desember  1890, oleh militer AS, pembantaian Jallianwala Bagh oleh Inggris di India pada 13 April 1919 , dan Pembantaian My Lai oleh militer AS di Vietnam pada 16 Maret 1968,  adalah beberapa contoh yang sebanding dalam arti apa yang dilakukan orang Israel terhadap orang Palestina yang tidak berdaya pada tanggal 14 Mei 2018.

Pada akhir hari itu, kementerian kesehatan di Gaza melaporkan bahwa tentara Israel yang didukung AS dan UE telah membunuh 60 orang Palestina dan melukai 2.771 - semuanya dalam waktu kurang dari 24 jam. Para penembak jitu Israel, di bawah komando langsung perwira mereka, di bawah komando langsung menteri pertahanan mereka,  Avigdor Lieberman, di bawah komando langsung Perdana Menteri mereka Benjamin Netanyahu, membunuh orang-orang Palestina yang tak berdaya  .

Netanyahu adalah panglima perang Israel yang terpilih secara demokratis, terpilih dalam pemilihan yang bebas dan adil. Dia benar-benar dan demokratis mewakili keseluruhan koloni pemukim dan semua pemukim penjajah yang menyebut diri mereka "Israel".  

Dalam laporan berikutnya dari Israel, New York Times menjelaskan secara rinci bagaimana orang Israel, pada umumnya, tidak peduli berapa banyak orang Palestina yang dibantai oleh tentara mereka. " Sehari setelah tentara mereka menewaskan 60 orang Palestina yang kebanyakan tidak bersenjata di Gaza," The New York Times melaporkan di Halaman Facebook-nya, "Orang-orang Israel menentang, bertahan atau meledak," dengan " satu porsi yang sehat untuk melayani mereka di beberapa sudut" . 

Israel adalah Netanyahu. Netanyahu adalah Israel. Netanyahu dan Israel adalah kolonialisme pemukim yang Palestina sebut Nakba atau "Malapetaka".


Pada tanggal 14 Mei, lebih dari 1.300 warga Palestina menderita luka-luka dari kebakaran dan, tidak mengherankan, beberapa senjata yang digunakan dalam pembantaian itu adalah senapan buatan AS . Ketika "biografi kepresidenan" Barack Obama ditulis, kita akan mengingat $ 38bn dalam "bantuan" militer yang dia berikan kepada tentara Israel sehingga mereka dapat  membunuh pria, wanita, dan anak-anak Palestina.

Antara 30 Maret dan 16 Mei , tentara Israel berdarah dingin dan dalam pandangan penuh dunia membunuh lebih dari 110 orang Palestina, termasuk 12 anak-anak, dua wartawan dan seorang paramedis. Lebih dari 12.700 warga Palestina telah terluka selama protes, sebagian besar dari mereka membutuhkan rawat inap.

Setelah pembantaian ini yang dilakukan oleh orang Israel terhadap warga Palestina yang damai,  Benjamin Netanyahu dan setiap pemimpin Israel lainnya harus bertanggung jawab atas kejahatan perang Israel.

Setiap presiden AS sejak 1948, dari yang paling populer dan paling dibenci, mati atau hidup, juga harus bertanggung jawab untuk mendukung negara yang secara sistematis telah melakukan kejahatan perang selama beberapa dekade.

Seperti juga Nikki Haley dan semua duta besar AS lainnya untuk PBB di hadapannya yang telah memveto kecaman masyarakat global terhadap Israel. Seperti halnya seluruh tontonan "media Barat", menyalahgunakan dan mendistorsi fakta-fakta ini untuk membebaskan koloni pemukim favorit mereka. Seperti halnya artis, akademisi, tokoh publik yang melintasi Boikot, Divestasi, Sanksi piket untuk bernyanyi dan menari di atas mayat orang-orang Palestina untuk kesenangan orang Israel.   

Kami akan ingat
Dengan gerakan mereka yang berani, brilian, dan bersejarah yang disebut Great March of Return , orang-orang Palestina mengalahkan semua pemimpin politik mereka (Fatah dan Hamas), memutar balik waktu 70 tahun ke saat pengusiran jahat mereka dari tanah air mereka, dan menempatkan Israel penjajah pada defensif. Pangeran Zionis Saudi, Mohammad bin Salman telah mengatakan kepada mereka "untuk tutup mulut". Mereka menunjukkan bahwa mereka tidak akan melakukannya.

Karena kepahlawanan mereka, bendera Israel, istilah "Israel" sekarang - seperti yang selalu - identik dengan pembunuh massal, dengan pembantaian, dengan pencuri tanah, dengan genosida tambahan, dengan kejahatan perang. Semua orang Palestina melakukannya untuk menunjukkan hak mereka untuk kembali, dan tentara Israel mulai menembaki mereka secara massal.

Sejak 30 Maret, warga Palestina telah melakukan aksi spektakuler pembangkangan sipil tanpa kekerasan. Israel dan sekutu politik dan media di Barat telah melakukan segalanya untuk mengurangi signifikansi dan kekuatan apa yang telah dicapai Palestina.

Ada editorial yang menjijikkan di Washington Post dan New York Times; ada pernyataan keterlaluan oleh pemerintah Barat; ada juga regurgitasi tak beralasan dari garis Israel yang menyalahkan Hamas atas kekerasan oleh para progresif yang diduga  seperti Bernie Sanders . T topi adalah akhir dari dia sebagai agen moral perubahan di Amerika Serikat. Dia tidak jauh berbeda dari Hilary Clinton dan anggota Partai Demokrat lainnya.

Tetapi meskipun semua upaya jahat ini mengaburkan pawai, kebenaran tetap bersinar terang. Palestina mengirim sinyal kepada setiap manusia yang beradab dan layak di planet Bumi untuk menyampaikan pesan mereka ke depan dan menghormati pemberontakan revolusioner mereka untuk merebut kembali tanah air mereka dan mengamankan kebebasan sipil mereka.

Dengan satu gerakan politik yang berani dan cerdik, orang-orang Palestina memaparkan Israel apa adanya - sebuah proyek kolonial yang tidak sah - tidak kurang tidak lebih - dan mereka melakukannya ketika Zionis merayakan "kemerdekaan" mereka, yang Palestina sebut benar sebagai Nakba. The Great March of Return adalah kemenangan moral dan simbolis dari Nakbah Palestina atas "kemerdekaan" Israel. 

Seperti semua pasukan pendudukan lainnya di tanah air orang lain, tentara Israel menganggap mereka adalah pencerita dari apa yang terjadi pada 14 Mei - atau minggu-minggu berdarah sebelumnya menjelang hari itu. Mereka tidak.

Palestina (bukan Hamas) memegang kendali penuh. Hari ini, generasi setelah karya perintis Edward Said, Mahmoud Darwish, Michel Khleifi, Ghassan Kanafani, dan Mona Hatoum, Palestina memegang kendali penuh untuk mewakili diri mereka sendiri - dalam beasiswa, seni, puisi, sastra.

Jiwa mereka yang tak terkalahkan

Pada tanggal 14 Mei, nasib kemanusiaan kita ditulis di Gaza - tidak seorang pun di hari ini yang bisa menjadi pengamat. Anda adalah manusia dengan hati nurani moral dan di pihak Palestina, atau Anda berada di sisi lain. Ini adalah pertempuran epik antara kejahatan tak berdaya dan jahat yang tak berdaya.

Apa yang tersisa untuk dilakukan setelah pembantaian 14 Mei? Segala sesuatu! Pada hari itu, orang-orang Palestina mengajarkan dunia pelajaran yang tak ternilai - kelas master dalam kekuatan martabat dan tantangan mereka. Dengan satu tindakan berani mobilisasi revolusioner tanpa kekerasan mereka mengatakan kepada dunia bahwa rakyat Palestina tidak akan kemana-mana - bahwa Palestina adalah milik mereka, mereka adalah penguasa takdir mereka - penghuni tanah air mereka - dan juga kepemimpinan mereka yang korup atau tidak kompeten, atau para kolonis yang tidak tahu malu. menduduki negara mereka memiliki suara dalam hal ini.

Pada tanggal 14 Mei, orang Palestina memulihkan kemanusiaan kita dengan mengirim kita kembali ke sekolah untuk mempelajari makna baru dari "Invictus" abadi (oleh William Ernest Henley, 1849-1903).

"Di luar malam yang menyelimuti saya," mereka bernyanyi dengan tubuh mereka yang dipenuhi peluru, tulang yang patah, dan jiwa yang indah:

Hitam seperti lubang dari kutub ke kutub,

Saya berterima kasih kepada dewa apa pun yang mungkin

Untuk jiwaku yang tak terkalahkan.


Dalam kopling jatuh keadaan

Saya belum meringis atau menangis keras.

Di bawah gumpalan kebetulan

Kepalaku berdarah, tapi tidak berselaput.

Di luar tempat ini murka dan air mata

Alat tenun tetapi Horor bayangan,

Namun ancaman tahun-tahun itu

Menemukan, dan akan menemukan saya, tidak takut.

Tidak masalah seberapa selatnya gerbang itu,

Bagaimana dituduh dengan hukuman gulungan itu,

Akulah penguasa takdirku:

Akulah kapten jiwaku.  


loading...

Sejarah akan mengingat Great March of Return sebagai langkah berani dan brilian yang mengalahkan agresi Israel.

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.