Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemanusiaan Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp MPU Aceh Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Projo PT PIM Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebgram Selebriti Senator Sinovac SMMPTN sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tol Aceh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR Vaksinasi Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Viral Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA


StatusAceh.Net- Kronologi kekerasan yang menimpa Abeth You, wartawan Koran Jubi dan tabloidjubi.com

Hari ini, Sabtu, (5/5/2018) menimpa kekerasan terhadap saya, Abeth You, wartawan Koran Jubi dan tabloidjubi.com di halaman Guest House Nabire . Pada pukul 09.35 WP, saya dari rumah ke Guest House Nabire, tempat digelarnya Debat Kandidat Pilkada Deiyai tahap kedua. Saya tiba di gapura gedung itu sudah dijaga ketat oleh anggota Polri (resort Nabire dan Paniai).

Saya tunjuk kartu Pers Jubi agar dibuka pintu tapi ditolak, polisi bilang harus ada id card yang disediakan KPU Deiyai. Saya telpon ke ibu Ekha Takimai, bendahara KPU Deiyai. 

Setelah itu id card Pers dari KPU itu diantar oleh Yan Pigai, seoarng Inltekam Polres Paniai kepada saya. saat saya masih di luar pagar itu masyarakat Deiyai yang hendak lihat, dengar, nontonn dan menilai debat itu meminta agar pihak kepolisian membuka gembok gapura namun kepolisian bilang tidak bisa dibuka karena tutup pintu itu atas perintah lima komisioner KPU Deiyai. Mando Mote.

Salah satu perwakilan masyarakat terus meminta kepada Polri agar bicara dengan KPU agar masyarakat bisa masuk ke halaman gedung itu supaya masyarakat menilai visi, misi dan pertanyaan serta jawaban supaya nanti saat pencoblosan tidak salah pilih.

Sekitar pukl 11.25 WP, saya dipersilahkan masuk kedalam setelah id card itu diserahkan padaku. Saya masuk dan kenakan id card itu tiba-tiba ada keributan di belakang saya, ternyata kepolisian melakukan pemukulangan kepada temanku Mando Mote setelah dia masuk dari belakang saya. 

Saya lihat, anggota Sat Brimob yang jaga di luar pagar juga masuk hingga tending Mando sampai tiba-tiba darah keluar di testa bagian kiri.

Melihat itu saya bergegas keluarkan HPku dari saku celana dan langsung rekam video, rekam hingga durasinya berapa menit. Saya lihat ada beberapa polisi muka jahat sama saya, tetapi saya tetap memotret. 

Hingga seorang anggota Provos, bernama yang pakaian lengkap (dinas) langsung larang saya ambil video. Dia semakin emosi hingga mau rampas Hpku, saya tetap bilang saya wartawan (sambil tunjuk id card pers dan baju pers yang saya pakai) tapi tidak indahkan, terus hiraukan.

Selan beberap menit, oknum Provos itu bawah tujuh orang anggota polisi ditambahkan teriakan dari anggota polisi lain agar Hpku itu harus diambil dan dihapuskan video itu. Anggota polisi itu tahan saya punya tangan, cekik leherku, tarik tas dari belakang, tarik baju hingga kaca mata minku yang saya gantungkan di baju itu dihancurkan, kaca mata itu saya beli bulan lalu di Hola Plaza Jayapura seharga Rp. 1.750.000.

Saya lihat Kasubag Ops Polres Nabire, Sri Kasono tapi dia malah menjadi pelaku pemukul, tidak mampu atasi anak buahnya sampai dia juga marah saya. Saya langsung bilang ‘kau tidak mampu atur anak buah’. Dia terdiam.

Nah, sekitar 30 menit berlalu saya masuk ke dalam ruang untuk saya liput berita. Usai itu, saya ditelpon Kasat Intel polres Nabire menyampaikan permohanan maaf, tapi tidak segampang itu saya terima.
1.  Saya tidak dipukul.
2.  Saya dicekik leher
3.  Saya ditahan/dipegang tangan
4.  Hpku dirampas paksa
5.  Kaca mataku dihancurkan

Tidak ada foto saat saya diperlakukan kekerasan itu, kecuali video yang saya ambil dan sedang beredar itu medsos itu.(Red/Rls)
loading...
Label: , ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.