Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Seorang pria terluka dirawat di sebuah pos medis di kota Douma yang dikepung di Ghouta Timur pada hari Selasa (Bassam Khabieh / Reuters)
StatusAceh.Net - Serangan udara mematikan dan tembakan artileri berlanjut pada hari Selasa dengan lebih dari 100 orang di daerah kantong Ghouta di Suriah terbunuh, sehingga jumlah kematian warga sipil menjadi 250 selama 48 jam terakhir, sebuah laporan pemantauan perang.
Itu adalah korban tewas dua hari tertinggi sejak sebuah serangan kimia 2013 di daerah kantong terkepung tersebut, yang menewaskan ratusan orang, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan.
Monitor perang yang berbasis di Inggris mengatakan 106 orang tewas akibat pemboman pada hari Selasa.
Enam rumah sakit telah dilanda selama dua hari di daerah kantong pemberontak Suriah, menempatkan tiga di luar layanan dan membunuh beberapa orang, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa.
"Saya terkejut dan tertekan oleh laporan serangan mengerikan terhadap enam rumah sakit di Ghouta Timur selama 48 jam terakhir," kata Panos Moumtzis, koordinator kemanusiaan regional PBB untuk krisis Suriah.
Selain enam yang terdaftar oleh PBB, rumah sakit utama lainnya dipukul dan diberhentikan pada hari Selasa, kata Perhimpunan Medis Amerika Suriah.
"Dari kemarin sampai saat ini, kita telah menyaksikan semua jenis tembakan di lingkungan kita," Syams, ibu dua anak, mengatakan kepada Al Jazeera dari Ghouta Timur.
"Pesawat tempur belum berhenti melonjak di atas kota. Ketika tembakan berhenti sementara, mereka mulai menembaki rudal pada kami," katanya.
Serangan udara tanpa henti dan tembakan artileri yang dipecat oleh pasukan pemerintah Suriah telah membuat penduduk di pinggiran kota Damaskus dalam keadaan panik.
Khalid Abulabed, seorang dokter lapangan di pinggiran kota Damaskus, yang dikepung sejak 2013, menggambarkan situasi saat ini sebagai "gila dan bencana".
"Ini tak terlukiskan, itu mengingatkan saya pada apa yang biasa kita lihat di Aleppo - shelling siang dan malam," kata Abulabed kepada Al Jazeera.
"Tidak ada yang dikecualikan dari penembakan, bukan di sekolah, bukan di daerah perumahan, bahkan pasar, yang menyebabkan peningkatan jumlah orang yang menjadi martir dan terluka."
Ratusan orang terluka dalam serangan tersebut.'Tidak ada tanda-tanda kehidupan'
Warga mengatakan tidak ada tanda-tanda kehidupan di daerah tersebut - yang menampung hampir 400.000 orang - terutama karena kurangnya kebutuhan dasar, termasuk makanan dan obat-obatan.
"Kami sampai pada titik di mana kita bahkan tidak meninggalkan rumah selama penggerebekan ini sehingga jika kita diserang, kita mati bersama," kata Syams.
Serangan yang dimulai pada hari Minggu dilaporkan menandai serangan darat yang akan segera diluncurkan oleh pemerintah, kata Observatorium Suriah.
Ghouta Timur adalah daerah terakhir yang tersisa dari daerah pemberontak di timur Damaskus, dan dikepung oleh pasukan Presiden Suriah Bashar al-Assad sejak tahun 2013.
PBB dan organisasi hak lainnya terus-menerus menyerukan gencatan senjata permanen dan pemerintah untuk mencabut blokade "melumpuhkan" tersebut.
Sebagai hasil dari pengepungan yang ketat, konvoi bantuan belum dapat memberikan banyak makanan dan persediaan medis yang sangat dibutuhkan, dan akses keseluruhan ke daerah kantong tetap "sangat tidak memadai".
Pada 14 Februari, pengiriman konvoi hanya mencapai 2,6 persen dari perkiraan 272.500 orang yang membutuhkan bantuan kemanusiaan, menurut Ali al-Za'tari, koordinator kemanusiaan PBB di Suriah.
Kurangnya komoditas telah membuat penduduk memiliki dua pilihan utama dan langka untuk tetap bertahan, termasuk beras dan roti.
Menghadapi kekurangan makanan yang parah, ditambah dengan kenaikan harga pangan yang tajam, ibu-ibu seperti Syams takut mati kelaparan.
"Tidak ada lagi yang tersedia karena pengepungannya. Anda bahkan tidak dapat menemukan pemilik toko untuk menjual sesuatu di tengah serangan ini - kami kelaparan," katanya.
"Jika kita tidak mati karena tembakan, kita akan kelaparan."
Pengepungan tersebut juga memaksa dokter seperti Abulabed untuk melakukan prosedur medis terhadap orang-orang yang terluka menggunakan peralatan "sangat mendasar".
"Kami bahkan tidak memiliki akses ke peralatan medis yang memadai," kata Abulabed.
Pada hari Selasa, UNICEF mengeluarkan sebuah pernyataan kosong untuk mengungkapkan "kemarahan" atas anak-anak yang kehilangan nyawa mereka terhadap gelombang serangan terbaru.
"Apakah orang-orang yang menimbulkan penderitaan masih memiliki kata-kata untuk membenarkan tindakan barbar mereka?" kata Geert Cappelaere, direktur regional UNICEF. [SUMBER]
loading...
Label:

Post a comment

loading...

Contact form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.