Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA


BANDA ACEH- Setelah mengalami insiden dengan pesawat pribadinya jenis Shark Aero, Gubernur Aceh Irwandi Yusuf menggelar jumpa pers dan menceritakan kronologi kejadian yang dialaminya.

Irwandi menjelaskan, saat itu dia baru saja melakukan kunjungan kerja memeriksa proyek-proyek yang dibiayai APBN di beberapa kabupaten di Aceh selama tiga hari.

Saat peristiwa itu terjadi, pria yang akrab disapa Tengku Aga mini ini sedang terbang pada ketinggian 3.500 kaki. Tiba di atas kawasan Leupung Aceh Besar, mesin pesawat mendadak mengalami masalah.

Gubernur menduga mesin "ngadat" akibat tidak lancarnya suplai bahan bakar.

“Lalu saya mengambil keputusan untuk mendarat darurat di kawasan Leupung. Alasannya, dengan kondisi mesin yang mati, pesawat tidak mungkin mampu mencapai bandara,“ katanya, Sabtu (17/2/2018).

Tapi, lanjut Irwandi, tiba-tiba mesin pesawat menyala lagi dan bisa naik ke ketinggian 2.000 kaki.

Lalu, mesin pesawat kembali mati, sehingga Irwandi melapor ke menara untuk melakukan pendaratan darurat.

“Setelah berkomunikasi dengan menara di bandara Sultan Iskandar Muda, saya putuskan mendarat saja, saya melihat hamparan pasir di sisi kiri, proses pendaratan awalnya berjalan mulus. Tapi ketika roda pesawat menyentuh pasir, ban pesawat akhirnya terbenam ke pasir, kemudian terhempas hidungnya. Kena sayap kanan dengan tanah. Patahlah sayapnya. Saya keluar kokpit," ujar Gubernur Irwandi Yusuf.

Akhirnya, Gubernur Aceh mendarat darurat di Pantai Desa Lam Awe, Kecamatan Peukan Bada, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Sabtu (17/2/2018) sekitar pukul 15.15 WIB.

Sesaat kemudian, lanjut Gubernur, datang sebuah kapal cepat dari laut untuk menolong.

"Kemudian bersama tukang boat saya seret sedikit pesawat ke darat, syukur juga asisten dua pemerintahan Aceh Pak Taqwallah yang bersama saya di dalam pesawat juga tidak mengalami cedera, bahkan beliau bisa menjalankan konperensi pers masalah kunjungan kami di Lanud Iskandar Muda,” jelas Irwandi Yusuf.

Gubernur Irwandi Yusuf mengakui, sebelum terbang tidak ada tanda-tanda pesawat mengalami gangguan mesin.

Pesawat tersebut akan dikirim ke pabriknya untuk proses perbaikan. Seluruh biayanya akan ditanggung pabrik.

Sementara itu, Muhammad Nasrun yang merupakan guru terbang Gubernur Aceh yang hadir dalam konferensi pers tersebut mengatakan, keputusan Gubernur melakukan pendaratan darurat di pantai sudah tepat.

"Keputusan landing emergency sudah sangat profesional," ujar mantan pilot pesawat tempur tersebut.

Ia mengatakan, sesuai perhitungan jarak antara posisi pesawat dengan bandara Lanud SIM, maka tidak mungkin pesawat bisa mencapai bandara dalam kondisi mesin mati.(Red/Kompas)
loading...

Post a comment

loading...

Contact form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.