Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama USA Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

StatusAceh.Net - Ramli alias Apa Syeh (66) warga asal Paloh Mampree, Kecamatan Nisam, Aceh Utara merupakan salah seorang eks kombatan GAM yang setia menjadi tim Irwandi Yusuf pasca Aceh Damai.

Sosok Apa Syeh memang unit dikalangan tim relawan Irwandi-Nova, sebelum hari pemilihan yang digelar beberapa hari yang lalu, keberaniannya untuk merangkul massa dan mengkampanyekan Irwandi Yusuf bkan suatu kendala dan kata lelah walau usianya terlihat tua.

Jejak Apa Syeh pasca MoU Helsinki pernah menjadi menjadi anggota Partai Aceh, seiring berjalannya waktu dan proses perubahan politik di internal Partai Aceh sehingga Irwandi Yusuf mencalonkan diri melalui jalur independen pada tahun 2012 yang lalu dan keluar dari Partai Aceh. Jejak itupun diikuti oleh Apa Syeh dan menjadi tim pemenangan Irwandi Yusuf wilayah pasee pada waktu itu.

Karena arus politik dari partai peninggalannya begitu kuat, Irwandi pun kalah dalam perang politik Pilgub pada waktu itu, tapi tak mengalahkan semangat Apa Syeh untuk setia mendukung Irwandi Yusuf.

Kerja kerasnya pun kembali bangkit pada tahun 2015 sampai tahun 2016 setelah Irwandi menyatakkan kembali maju sebagai Cagub Aceh di Pilkada 2017 kemarin, gerak langkahnya tak bisa dihentikan oleh siapapun menerobos pelosok Nisam yang ditemani rekan timnya dan atribut bergambar Irwandi Yusuf.

Tim relawan pun terbentuk, Apa Syeh menguatkan tim kecilnya dengan berbagai taktik untuk menguasai wilayah basis lawan politik, sehingga dengan jumlah timnya yang semakin bertambah dirinya semakin berani dan siap berpatroli dengan kereta bebek bermerek Supra tahun 1990 itu.

Mesinnya emang telihat tua, tapi kekuatannya patut diakui, bisa dikatakan sama dengan pemiliknya (Apa Syeh) yang melaju dengan kecepatan rendah tapi pasti untuk merekrut tim relawannya.

Dengan gaya rambut putih yang hanya tumbuh beberapa helai di bagian kepalanya tak ada waktu untuk santai, karena rambut putihnya itu bagian kemenangan Irwandi Yusuf, maka dari iitu dia harus melawan rambut hitam dikepalanya agar kemenangan itu tercapai.

Tapi apa daya, walau persentase Irwandi Yusuf tidak seperti target di Aceh Utara dan Lhokseumawe, namun tim Apa Syeh dan relawan yang lain telah bekerja keras, dan juga sanggup mengusai beberapa desa yang termasuk basis PA di Nisam dan Dewantara.

Apa Syeh sendiri tidak mengerti politik, tetapi fanatiknya untuk sang Captain Irwandi Yusuf tidak ada yang bisa melarangnya apalagi meminta untuk membelot kearah yang lain.

Selain sebagai sahabat, Apa Syeh juga mengagumkan Irwandi yusuf dari program dan kinerjanya  yang lebih memperioritas rakyatnya ketimbang kelompoknya.

Begitu juga dengan program-program unggul Irwandi yang pernah dijalankannya pada massa menjabat sebagai Gubernur Aceh Pada Tahun 2009-2012 lalu yang buntu akibat pimpinan pemerintahan Aceh diambil alih oleh Zaini-Muzakir (ZIKIR) dari PA hingga sampai lima tahun kepemimpinan mereka, Aceh sangat amburadur.

Harapan Apa Syeh kedepan untuk pemerintahan Irwandi-Nova, agar tidak mementikan kelompok, tapi lihatlah rakyat, perhatikan anak-anak yatim apalagi janda korban konflik, dan juga menagatasi kemiskinan di Aceh yang sekarang sangat meningkat karena ekonomi masyarakat yang morat-marit . 

“Moga kepimpinan Irwandi-Nova bisa membuat perubahan Aceh kearah yang lebih baik,” doa Apa Syeh di akhir komentarnya di warung M Kupie Krueng Geukuh, Aceh Utara, Kamis 02 Maret 2017.(SA/TM)
loading...
Label: , ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.