Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan History Hotel Hukum HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Aceh Besar - Sektor perbankan harus memberikan kemudahan pemberian modal usaha, bagi masyarakat maupun kelompok-kelompok kreatif yang dalam usahanya sangat memperhatikan kelestarian  nilai-nilai budaya Aceh.

Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah Aceh, Ida Yuliat, saat mengunjungi sentra kerajinan bordir yang berada Gampong Dayah Daboh, Kecamatan Montasik, Aceh Besar, Minggu (4/12/2016)

"Para pengambil kebijakan dari dinas terkait yang selama ini menaungi usaha kreatifitas masyarakat, harus menjalin kerjasama dengan pihak perbankan terutama dala hal pemberian modal usaha," ujar Ida Yuliati.

Dalam kunjungan tersebut, istri dari Pelaksana Tugas Gubernur Aceh itu mengaku sangat mengakumi hasil industri kreatif masyarakat Aceh Besar, terutama bordir khas Aceh.

"Kalau dari teknik bordir, saya rasa Ibu-ibu di sini sudah sangat bagus dan ahli, sangat disayangkan jika keahlian ini justru terkendala dengan tidak terjaminnya ketersediaan bahan dan minimnya bantuan permodalan dari Pemerintah maupun sektor perbankan," tambah Ida Yuliati.

Saat berkunjung ke pusat kerajinan souvenir Aneka Bordir, di Gampong Dayah Daboh, Ida Yuliati juga menekankan tentang pentingnya menjaga kelestarian bordir khas Aceh dengan mengedepankan kearifan lokal.

"Di lombok ada sebuah aturan dari masyarakat yang sudah dilaksanakan turun temurun. Para pemudi di sana, baru diperbolehkan menikah, dengan syarat si wanita harus memiliki keahlian menenun. Aturan ini sangat efektif melestarikan tenunan khas lombok," tambah Ida.

Ida menyatakan hal tersebut setelah mendengarkan keluhan para pengrajin yang menyatakan bahwa minimnya ketertarikan generasi muda untuk melirik dan melestarikan usaha bordir yang rata-rata merupakan keahlian turun temurun.

Ada dua lokasi kerajinan yang dikunjungi oleh wanita yang juga menjabat sebagai Ketua Tim Penggerak PKK Aceh itu, yaitu pusat souvenir Aneka Bordir, yang diasuh oleh Sumarni serta Karya Indah Bordir, yang diasuh oleh Hj Sulastri.

Ida menuturkan, seni bordir adalah usaha kreatif yang bukan semata melestarikan seni budaya daerah tetapi secara bersamaan merupakan potensi ekonomi yang sangat baik bagi masyarakat.

Sementara itu, untuk menjaga orisinalitas produk di masing-masing gampong, Ida juga menyarankan agar setiap sentra usaha memiliki hak paten. Menurut Ida, selain menjaga hak cipta pemberian paten juga juga meminimalisir konflik dan saling klaim dari masing- masing sentra bordir.

"Akan lebih baik jika di masing-masing masing-masing sentra atau gampong memiliki hak paten. Sehingga tidak akan timbul konflik karena saling klaim," sambung Ida.

Ida juga mengapresiasi para pengurus Karya Indah bordir yang telah berinovasi dengan memberikan layanan pembelian secara online. "Sangat bagus, tadi saya mendengar langsung dari pengurus Karya Indah Bordir yang telah memberikan la pembelian online dengan keuntungan perbulan mencapai Rp50 juta hingga Rp60 juta perbulan."

Namun ada hal yang menurut Ida harus segera dibenahi, yaitu ketersediaan bahan baku. "Tadi di sentra bordir, Karya Indah Bordir menyatakan bahwa mereka mendapatkan pesanan dari Jerman pada bulan Desember ini. Namun karena di Aceh tidak ada hal baku, terpaksa mereka memesan dari Solo, ini tentu harus segera kita benahi," pungkas Ida Yuliati.

Gampong Dayah Daboh merupakan salah satu gampong pusat sentra bordir di Aceh. Selain Aceh Besar, sentra bordir khas Aceh juga tersebar hampir si seluruh wilayah Aceh. Tak hanya memenuhi kebutuhan Aceh. Sentra-sentra tersebut juga sudah di ekspor hingga ke Asia, Amerika dan dan sejumlah negara Eropa. (Riil)
loading...
Label: , ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.