Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agam Inong Aceh Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Banjir Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Film Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemanusiaan Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa Lapas Lapas Tanjungbalai lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp MPU Aceh Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narapidana Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patani Patroli Pekalongan Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Projo PT PIM Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebgram Selebriti Senator Sinovac SMMPTN sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tol Aceh Tsunami Aceh Turki Ulama Universitas Malikussaleh USA Vaksin MR Vaksinasi Vaksinasi Covid-19 vid Video vidio Viral Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Banda Aceh - Gubernur Aceh, dr. Zaini Abdullah menanggapi masukan dari anggota DPR Aceh (DPRA) terhadap empat Rancangan Qanun yang diajukan oleh Pemerintah Aceh pada sidang paripurna DPRA di Banda Aceh, Kamis (30/6).

Empat rancangan qanun yang disampaikan Gubernur Aceh terdiri dari Raqan Aceh tentang Pengendalian Sapi Dan  Kerbau Betina Produktif, Raqan Aceh tentang Perubahan Atas Qanun Aceh Nomor 1 Tahun 2014 tentang Retribusi Jasa Umum, Raqan Aceh tentang Pedoman Pemeliharaan Kerukunan Umat Beragama dan Pendirian Rumah Ibadah dan Raqan Aceh tentang Pencabutan Qanun Aceh Nomor 9 Tahun 2014 Tentang Pembentukan Bank Aceh Syariah.

Menaggapi pertanyaan dari seorang anggota legislatif tentang tingginya harga kerbau dan sapi, terutama disaaat menjelang lebaran, Gubernur menjelaskan bahwa tingginya harga daging disebabkan oleh tingginya tingkat konsumsi yang tidak diimbangi dengan laju pertumbuhan populasi ternak sapi dan kerbau yang cendrung relatif lebih rendah dibandingkan dengan permintaan daging yang terus meningkat. 

“Kenaikan harga ini juga terjadi seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk, meningkatnya pendapatan perkapita masyarakat dan tumbuhnya kesadaran masyarakat terhadap pentingnya kebutuhan protein hewani. Ditambah lagi dengan adat istiadat dan budaya meugang serta kebutuhan untuk qurban juga telah berpengaruh terhadap tingginya permintaan daging sapi dan kerbau,” katanya.

Gubernur Zaini mengatakan tidak stabilnya harga daging dari waktu ke waktu memerlukan peran aktif dari pemerintah dalam mengendalikan sapi dan kerbau betina produktif dengan harapan kedepan akan dapat meningkatkan populasi kedua hewan ternak tersebut.

Terkait dengan Qanun Aceh nomor 1 tahun 2014 tentang retribusi jasa umum yang dibatalkan oleh Kementerian Dalam Negeri, Gubernur mengaku belum menerima secara tertulis keputusan menteri dalam negeri tentang pembatalan qanun aceh dimaksud.

“Oleh karena itu, secara aturan hukum qanun aceh tersebut masih dianggap legal dan memiliki legitimasi dalam pelaksanaannya, sehingga pembahasan perubahan qanun aceh tersebut dapat dilanjutkan,” jelasnya.

Gubernur Aceh pada kesempatan tersebut mengucapkan terima kasih kepada para anggota legislatif yang telah mendukung konversi Bank Aceh menggunakan sistem perbankan syariah melalui Qanun Aceh tentang Pencabutan Qanun Aceh Nomor 9 tahun 2014 tentang Pembentukan Bank Aceh Syariah.

“Selanjutnya terkait launching Bank Aceh yang baru dengan sistem perbankan syariah yang akan dilakukan pada bulan agustus 2016 untuk perizinan operasionalnya akan dikeluarkan OJK sepanjang Qanun Aceh Nomor 9 tahun 2014 tentang Pembentukan Bank Aceh Syariah dicabut,” ujar Gubernur.

Selain membahas tentang empat rancangan qanun itu, Gubernur juga menjawab beberapa pertanyaan yang diajukan oleh para anggota dewan terkait respon Pemerintah Aceh terhadap kebakaran 150 unit pondok santri pesantren darussalam labuhan haji pada beberapa hari lalu.

Gubernur menyatakan bahwa Pemerintah Aceh sudah menangani musibah kebakaran pondok santri pesantren tersebut dengan memberikan bantuan masa panik kepada pimpinan dayah.

“Selanjutnya akibat kebakaran pesantren darussalam tersebut, Pemerintah Aceh telah memberikan 5 (lima) unit tenda pleton lengkap dan melalui Dinas Cipta Karya telah mengusulkan program pembangunan rumah susun sederhana sewa (rusunawa) serta membangun rumah korban kebakaran sebanyak 10 (sepuluh) unit pada tahun anggaran 2016 ini,”

Gubernur Zaini menambahkan, Pemerintah Aceh juga akan memprogramkan pembangunan tenda tahan api menyerupai tenda-tenda haji yang dibangun oleh pemerintah mekkah, pada tahun 2017 yang akan datang kepada para jemaah suluk yang datang ke dayah tersebut pada setiap tahunnya.
(Rill)
loading...
Label: , ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.