Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Covid-19 Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos dayah Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Migas Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator sosial Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Turki Ulama USA Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Dok: Presiden RI Kedua, Soeharto
Jakarta - Partai Golkar telah memutuskan untuk memperjuangkan Jenderal Besar Purnawirawan Soeharto sebagai Pahlawan Nasional Melalui Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) yang digelar di Bali beberapa waktu lalu.

Keputusan Golkar itu muncul di tengah kerinduan sebagian rakyat terahadap sosok Presiden kedua RI tersebut. Kerinduan ini terbukti melalui slogan dalam bahasa jawa “Piye Kabarmu Le, Penak Jaman ku, toh?” yang bertebaran di bak-bak truk dan jenis kendaraan lainnya termasuk di media sosial.

Bahkan, kalangan masyarakat menengah ke bawah saat ini mulai terang-terangan mengatakan Soeharto lebih baik, masyarakat kini cenderung mengalami romantisme Orde Baru, yang mereka sebut sebagai Era Segalanya Murah.

Kata mereka, di masa Pak Harto memimpin, BBM, sembako hingga sekolah murah. Berbagai stiker atau meme berisi beragam slogan yang berasosiasi dengan Orde Baru pun sangat mudah kita jumpai.

Keputusan Munaslub Golkar mendorong Presiden Soeharto agar mendapat gelar pahlawan nasional mulai mendapat dukungan baik dari pejabat maupun politisi, termasuk AM Fatwa dan Mahfu MD.

Alasan AM Fatwa menyetujui Soeharto digelari pahlawan meski dirinya mengalami penderitaan yang luar biasa saat mendekam di balik jeruji besi, tak lain karena mengigat jasa Pak Harto.

“Itu bagaikan menutup matahari dengan telapak tangan kalau kita menafikan jasa-jasa besar Pak Harto di masa revolusi dan kemudian di masa pemerintahannya,” kata dia di acara Indonesia Lawyer Club TV One, Selasa (24/5) malam.

Sementara itu Mahfud, pada kesempatan yang, juga tidak mempermasalahkan bila Soeharto mendapatkan diberi gelar pahlawan nasional. Sebab,kata dia, semua mantan Presiden pasti mempunyai kesalahan.

Namun di sisi lain, kritik terhadap Golkar pascaterpilihnya Setya Novanto menjadi Ketua Umum masih bermunculan, bahkan elektabilitas Golkar pada Pemilu 2019 diprediksi akan jeblok. Salah kritik tersebut muncul dari guru besar riset LIPI Prof Dr Syamsuddin Haris, di Jakarta, Kamis (19/5).

Syamsuddin menilai terpilihnya Setya Novanto sebagai Ketua Umum Partai Golkar tak akan berpengaruh positif pada elektoral parpol itu.

Menurutnya, secara umum publik sudah paham jika banyak masalah etik dan kasus hukum yang tidak tuntas melingkupi Setya Novanto. Maka tak heran terpilihnya mantan Ketua DPR RI periode 2014-2015 itu sebagai Ketua Umum Golkar akan berdampak pada penurunan kepercayaan publik terhadap partai berlambang pohon beringin ini.

"Tetapi itulah pilihan DPD-DPD seluruh Indonesia. Kita mau apa?," tanya dia.

Menyadari hal itu, Politisi Golkar Melchias Mekeng menyarankan kepengurusan Golkar baru agar membentuk Tim Media Sosial yang bertugas secara khusus menangkis serangan isu negatif terhadap ketua umum terpilih, Setya Novanto.

"Harus punya grup TI (teknologi informasi), maintenance media sosial. Kalau enggak, Golkar akan di-bully terus," kata politikus Partai Golkar Melchias Markus Mekeng‎ di Bali, Rabu (17/5).

Untuk itu, terkait dengan Tim Media Sosial, Mekeng menganggap hal tersebut penting, apalagi untuk menghadapi pertarungan pada Pemilihan Legislastif dan Pemilihan Presiden yang digelar secara serentak pada 2019.

Oleh karena itu tidak heran jika langkah Golkar dengan memperjuang almarhum Soeharto agar mendapat gelar Pahlawan Nasional yang mulai mendapat dukungan sebagian masyarakat itu kerap ditafsirkan dan disebut-sebut bermuatan politis, karena muncul di tengah kritik tajam kepada ketua umum barunya yakni, Setya Novanto.(Rimanews)
loading...
Label: ,

Post a comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.