Abdiya aceh Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Agama Aksi 112 Aksi 313 Aleppo Artikel Artis Auto Babel Baksos Bambang Tri Banda Aceh Batu Akik Bencana Alam Bendera Aceh Bergek Bireuen Bisnis BNN BNPB Bom Kampung Melayu Budaya Carona corona Cuaca Cut Meutia Daerah Dana Bos Deklarasi Akbar PA Deplomatik Depok Dewan Pers DPR RI Editorial Ekomomi Ekonomi Energi Feature Fito FORMATPAS Foto FPI Gampong Gempa Aceh Gempa Palu Gunung Sinabung Haji HAM Hathar Headlines Hiburan Hindia History Hotel Hukum Humor HUT RI i ikapas nisam Indonesia Industri Info Dana Desa Informasi Publik Inspirasi Internasional Internet Iran Irwandi-Nova Irwndi Yusuf IWO Jaksa JARI Jawa Timur Jejak JKMA Kemenperin Kemenprin Kesehatan Khalwat KIP Kisah Inspiratif Korupsi Koruptor KPK Kriminal Kriminalisasi Kubu Kuliner Langsa lgbt Lhiokseumawe Lhokseumawe Lingkungan Listrik Lombok Lowongan Kerja Maisir Makar Makassar Malaysia Malware WannaCry Masjid Milad GAM Mitra Berita Motivasi Motogp Mudik Mudik Lebaran MUI Musik Muslim Uighur Nanang Haryono Narkotika Nasional News Info Aceh Nisam Nuansa Nusantara Obligasi Olahraga Ombudsman Opini Otomotif OTT Pajak Palu Papua Parpol PAS Patroli Pekanbaru Pelabuhan Pemekaran Aceh Malaka Pemekaran ALA Pemerintah Pemilu Pendidikan Pengadilan Peristiwa Pers Persekusi Pertanian Piala Dunia 2018 Pidie Pidie Jaya Pilkada Pilkada Aceh PKI PLN PNL Polisi Politik Poso PPWI Presiden Pungli PUSPA Ramadhan Ramuan Raskin Riau ril Rilis Rillis rls Rohingya Rohul Saladin Satwa Save Palestina Sawang Sejarah Selebriti Senator Sosok Sport Status-Papua Sumatera Sunda Empire Suriah Syariat Islam T. Saladin Tekno Telekomunikasi Teror Mesir Terorisme TGB Thailand TMMD reguler ke-106 TNI Tokoh Tsunami Aceh Ulama USA Vaksin MR vid Video vidio Waqaf Habib Bugak Warung Kopi Wisata YantoTarah YARA

Gubernur Aceh Zaini Abdullah
Banda Aceh – Pemerintah Aceh terus berupaya mencari solusi terbaik agar para penanam ganja beralih menanam tanaman pertanian yang tidak melanggar hukum. Tidak sebatas memberikan bantuan pertanian, disisi lain Pemerintah juga gencar mengundang investor untuk berinvestasi di Aceh agar tercipta lapangan kerja baru.

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur Aceh, dr H Zaini Abdullah, kepada awak media, saat menghadiri undangan makan malam bersama Kapolda Aceh, Irjen Pol Hussein Hamidi, di Rumah Dinas Kapolda Aceh, yang berada di kawasan Lapangan Blang Padang,kemarin (Sabtu, 27/2/2016).

“Tadi siang, Pak Kapolda beserta tim dan Kadiv Humas Mabes Polri telah menemukan ladang ganja seluas 54 hektar, di kawasan Seulawah, Aceh Besar. Dalam konteks pencegahan ini tentu saja hal yang membahagiakan kita semua. Namun disisi lain, hal ini tentunya sangat merisaukan kita semua jika tidak dicarikan solisi terbaik. Kita tentu saja tidak ingin ini terus berulang,” ujar Gubernur.

Memang bukan hal yang mudah, lanjut Gubernur, namun kita terus mencoba mencari alternatif lain untuk mengalihkan para penanam ganja ini untuk bertani dan menanam tanaman produk pertanian lainnya yang tidak melanggar hukum.

Pria yang akrab disapa Doto Zaini itu menyatakan, luasnya wilayah hutan Aceh dan kebiasaan para penanam ganja yang selalu berpindah-pindah mengakibatkan aparat kepolisian harus bekerja ekstra. Oleh karena itu, pria yang akrab disapa Doto Zaini itu, merasa perlu agar pusat memberikan bantuan berupa helikopter kepada Polda Aceh untuk melakukan razia udara.

“Penemuan ladang ganja setiap tahunnya saya kira bukan dikarenakan kinerja kepolisian yang tidak maksimal, namun karena kebiasaan para penanam ganja yang selalu berpindah-pindah. Kondisi ini ditambah lagi dengan lokasi penanaman yang sering dilakukan di wilayah yang sulit dijangkau,” sambung Gubernur.

Mengingat kondisi geografis hutan Aceh yang luas, berbukit dan curam ini tentu saja membutuhkan dukungan udara. Doto Zaini berpendapat, bahwa Aceh butuh bantuan helikopter yang akan digunakan untuk melakukan pemantauan dari udara.

“Jadi, saya kira Aceh butuh helikopter untuk melakukan razia udara. Kita berharap Pemerintah Pusat dapat membantu diprioritaskan agar segera kami dapatkan, sehingga bisa segera digunakan untuk melakukan razia via udara,” ujar Doto Zaini.

Tak Cukup Pendekatan Hukum

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur juga menegaskan, bahwa pendekatan hukum tidak cukup ampuh untuk menghentikan kebiasaan para penanam ganja karena alasan mereka menanam barang haram tersebut adalah keterbatasan ekonomi.

“Ini adalah penyakit, jadi kita harus sesuaikan jenis hukumannya. Jika hanya sebatas hukuman maka saya kira tidak akan selesai. Intinya adalah sosialisasi yang merata kepada seluruh lapisan masyarakat mengenai bahaya dan efek buruk barang haram tersebut,” tambah Doto Zaini.

Gubernur meyakini, jika sosialisasi sudah dilakukan secara merata serta memberikan bantuan pertanian untuk masyarakat, maka para penanam ganja dengan sendirinya akan sadar dan beralih dengan sendirinya. 

Doto Zaini juga mengungkapkan, selama ini Pemerintah Aceh juga gencar mengundang investor untuk berinvestasi dan menanamkan modalnya di Aceh. Kehadiran para investor diharapkan akan mampu membuka lapangan pekerjaan baru sehingga memberikan alternatif lain kepada para penanam ganja untuk memilih jenis pekerjaan yang cocok.

Saat ini Pemerintah terus mempromosikan kepada pelaku usaha agar berinvestasi di Aceh karena Aceh adalah daerah yang memang sangat aman untuk berinvestasi.

“Secara keseluruhan, kondisi Aceh sudah sangat kondusif. Masyarakat dapat beraktivitas dengan tenang, jumlah kunjungan wisatawan juga terus meningkat setiap tahunnya. Semoga ini menjadi tolok ukur bagi para Investor untuk berinvestasi di daerah kita,” pungkas Gubernur Aceh.

Sejumlah pejabat terlihat menghadiri jamuan makan malam tersebut, diantaranya Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Pol DR H Anton Charlian, Mantan Kapolda Aceh, Herman Effendi, Wakil Ketua DPRA, Sulaiman Abda, serta Ustad Samunzir, pimpinan Majelis Zikrullah Aceh. (Rilis)
loading...
Label: ,

Post a Comment

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *

StatusAceh.Net. Theme images by i-bob. Powered by Blogger.